"NEIRODOC.RU"

Migrain

"NEIRODOC.RU adalah informasi medis yang paling mudah diakses untuk belajar tanpa pendidikan khusus dan didasarkan pada pengalaman dokter praktik."

Meningioma otak

Meningioma otak biasanya merupakan tumor ekstraserebral jinak dengan pertumbuhan awal dari sel-sel membran arachnoid (arachnoid) otak, dan bukan dari dura mater (TMO), bertentangan dengan kepercayaan umum. Sederhananya, istilah dan klasifikasi, yang masih digunakan sampai sekarang, pertama kali diperkenalkan oleh ahli bedah saraf Amerika Cushing pada tahun 1922. Membran arachnoid adalah jaringan tipis yang mengelilingi otak di rongga tengkorak, dan dura adalah jaringan padat yang mengelilingi otak dan terletak di atas membran arachnoid.

Ketika meningioma tumbuh, ia tumbuh dengan erat ke dura mater dan selanjutnya memiliki sumber utama pasokan darah darinya. Selain itu, meningioma kadang-kadang berkecambah dan tulang tengkorak. Seringkali dikalsifikasi (mengeras) seluruhnya atau sebagian.

Ini biasanya tumor yang tumbuh dengan lambat dan ekstra-serebral, yang jelas dipisahkan dari otak dan memiliki kapsul di sekitarnya. Yang lebih jarang adalah bentuk meningioma ganas dengan pertumbuhan cepat. Jarang, meningioma otak berlipat ganda ketika mereka tumbuh secara bersamaan di berbagai area anatomi rongga kranial. Meningioma dapat tumbuh di mana pun ada sel arachnoid, sehingga mereka tidak hanya di rongga tengkorak, tetapi juga di dalam kanal tulang belakang, karena membran arachnoid juga menutupi sumsum tulang belakang. Artikel ini hanya mempertimbangkan meningioma intrakranial. Meningioma sumsum tulang belakang akan dibahas dalam artikel tentang tumor sumsum tulang belakang.

Meningioma otak adalah tumor intrakranial jinak yang paling umum. Ini lebih sering terjadi pada usia 40 hingga 70 tahun. Lebih sering penyakit ini menyerang wanita.

Penghapusan total meningioma jinak, yang, sayangnya, tidak selalu mungkin dan tergantung pada lokalisasi, mengarah pada pemulihan total.

Penyebab meningioma.

Faktanya, penyebab pembentukan meningioma, serta tumor otak manusia lainnya, tidak diketahui.

Klasifikasi meningioma.

Menurut histologi, meningioma dibagi menjadi:

  1. Khas atau khas (meningioma jinak): meningotheliomatoznye, berserat dan transisi, yaitu, menggabungkan dua bentuk sebelumnya.
  2. Atypical atau atypical (derajat keganasan menurut klasifikasi Grade), ditandai oleh pertumbuhan yang lebih cepat dan tingkat rekurensi yang lebih tinggi.
  3. Maligna (derajat keganasan menurut klasifikasi Grade), dicirikan oleh pertumbuhan dan tingkat rekurensi yang lebih cepat: anaplastik, papiler, rhabdoid.

Grade adalah klasifikasi tumor dari sistem saraf pusat sesuai dengan derajat keganasan, tergantung pada pola histologis, yang diperkenalkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Pada lokalisasi meningioma otak adalah:

  1. Meningioma parasagital.

Mereka ditemukan paling sering dan dibagi menjadi meningioma dari sepertiga anterior, tengah, atau posterior sinus sagital superior, salah satu reservoir vena besar yang terletak di antara lembaran dura mater.

  1. Meningioma cembung.

Ada sedikit parasagital, tumbuh di sepanjang permukaan covexital (dari kata Latin "convexitas" -convexity) otak, yaitu, permukaan yang berdekatan dengan bagian-bagian tulang frontal, oksipital, temporal, dan parietal yang membentuk kalvarium. Sederhananya, meningioma superfisial. Dengan demikian, meningioma ini dibagi menjadi meningioma konvexital daerah frontal, meningioma konvexital wilayah parietal, meningioma konvexital dari daerah temporal, dan meningioma konvexital dari daerah oksipital.

  1. Meningioma dari pangkal tengkorak.

Ada yang kurang sebelumnya.

  • meningioma fossa penciuman, terletak di pangkal tengkorak di tengah fossa kranial anterior;
  • meningioma dari sayap besar dan kecil tulang (sphenoid) utama, yang terletak di pangkal tengkorak di fossa kranial tengah;
  • meningioma tubercle Saddle Turki, terletak di pangkal tengkorak di tengah fossa kranial tengah dekat kelenjar hipofisis;
  • petroklivalny meningioma, yang terletak di pangkal tengkorak di fossa kranial posterior anterior ke batang otak pada jalan - pembentukan anatomi tengkorak;
  • meningioma foramen oksipital besar, terletak di pangkal tengkorak di fossa kranial posterior dekat foramen oksipital besar tempat medula terletak - bagian batang otak;
  • meningioma piramida tulang temporal, tumbuh pada pembentukan anatomi tulang temporal, yang disebut piramida.
  1. Sabit meningioma proses (falx) atau falx meningioma (falx meningioma) dan meningioma serebelar atau, lebih tepatnya, otak kecil (tentorium).

Tumbuhkan di bidang struktur anatomi ini, yang merupakan proses dari dura mater. Proses sabit terletak di antara belahan otak, bibir serebelar memisahkan otak kecil dari lobus oksipital otak.

  1. Meningioma intraorbital.

Jarang ditemui, tumbuh di orbit, rongga di mana bola mata berada, sumbernya adalah membran arachnoid dari saraf optik.

Sehubungan dengan pangkal tengkorak, meningioma dapat dibagi menjadi meningioma dari fossa kranial anterior, tengah dan posterior.

Dalam kaitannya dengan cerebellum tartar, meningioma dapat dibagi menjadi meningioma supratentorial, yaitu yang terletak di atas tentorium dan meningioma subtentorial - yang terletak di bawah tentorium cerebellum.

Gejala meningioma.

Meningioma jinak dapat tumbuh tanpa gejala selama bertahun-tahun dan dapat menjadi temuan yang tidak disengaja selama pemeriksaan karena alasan lain.

Gejala dapat dibagi menjadi dua jenis - otak dan fokal.

Gejala meningioma serebral.

Seringkali satu-satunya manifestasi klinis meningioma otak hanyalah gejala serebral. Ini termasuk sakit kepala, pusing dan mual. Hanya sakit kepala yang bisa mengganggu Anda.

Gejala meningioma fokal.

Gejala fokal adalah gejala yang terkait dengan hilangnya fungsi struktur saraf dan tergantung pada lokasi tumor.

Sebagai contoh, meningioma fossa penciuman dapat memanifestasikan dirinya sebagai gangguan fungsi saraf penciuman dan optik, yaitu gangguan indera penciuman dan penglihatan. Juga, meningioma ini dapat menyebabkan pelanggaran terhadap lingkungan psiko-emosional, karena ia berada di dekat lobus frontal. Dalam praktik saya, ada kasus ketika pasien diamati oleh psikiater selama beberapa tahun dan meningioma terdeteksi hanya dengan pemeriksaan acak.

Meningioma fossa kranial tengah (sayap tulang utama dan tuberkel sadel Turki), selain gangguan visual yang terkait dengan kompresi saraf optik, juga dapat memanifestasikan gangguan oculomotor akibat kompresi III (saraf oculomotor), IV (saraf blok) dan otak kranial dari otak kranial saraf yang terlibat dalam pergerakan bola mata.

Meningioma fossa kranial posterior (petroklaval, piramida tulang temporal, foramen oksipital besar, tulang subentorial serebelar) dapat menyebabkan disfungsi batang otak dan kelompok kaudal saraf kranial, yang bermanifestasi sebagai pelanggaran menelan, suara serak, dapat berupa gangguan rasa, gangguan bicara seperti disartria karena kelumpuhan otot-otot lidah, kelumpuhan otot-otot wajah dan gangguan sensitivitas pada wajah, mungkin ada hemiparesis (kelemahan) atau hemihipestesia (gangguan sensitivitas) pada lengan. dan kaki, yaitu, baik di lengan dan kaki di sebelah kiri atau di lengan kanan dan kaki. Seringkali, hemiparesis dan hemihypesthesia digabungkan bersama, dan ini disebabkan oleh kompresi dan kerusakan pada jalur dari otak ke sumsum tulang belakang, yang terletak di batang otak. Secara umum, tumor yang terletak di dekat batang otak sangat berbahaya dan, jika didekompensasi dengan perkembangan edema, bisa berakibat fatal, karena vasomotor dan pusat pernapasan yang penting bagi kehidupan terletak di bagasi.

Pada meningioma konvexital, tergantung pada lokasi, gejala fokal bermanifestasi sebagai gangguan aktivitas berbagai area fungsional korteks serebral. Selain itu, jika fokus kerusakan, dan dalam kasus kami ini adalah meningioma, ada di sebelah kiri, maka pelanggaran akan muncul di sebelah kanan dan sebaliknya. Ada juga pusat-pusat fungsional yang hanya ada di belahan bumi dominan, yaitu tangan kiri dan tangan kanan. Ini akan dibahas di bawah.

Untuk lobus frontal, ini dapat menjadi gangguan bicara sesuai dengan jenis motor afasia, yaitu, ketika pasien tidak dapat berbicara, paresis (kelemahan), dan lebih sering itu adalah monoparesis di ekstremitas, ketika kelemahan muncul di salah satu lengan atau kaki, psiko-emosional dapat menderita bola.

Pada meningioma lobus temporal, aphasia sensorik dapat terjadi ketika pasien tidak memahami ucapan yang dihadapinya. Perlu dicatat bahwa pusat-pusat kortikal bertanggung jawab untuk berbicara, setiap orang hanya terletak di satu sisi. Oleh karena itu, aphasia motorik atau sensorik dapat terjadi hanya jika fokus kerusakan pada pusat kortikal berada pada sisi dominan. Tangan kanan dan kidal.

Meningioma lobus parietal dapat menyebabkan pelanggaran sensitivitas pada lengan atau tungkai, seringkali dalam bentuk monotipe. Praksis mungkin menderita. Praxis adalah tindakan terotomatisasi dan terarah yang dicapai melalui latihan dan beberapa pengulangan. Misalnya, keterampilan sederhana untuk mengikat tali sepatu atau menyeduh teh, keterampilan profesional untuk mengendarai bus atau mengoperasikan pasien, bahkan kemampuan mekanik untuk menulis - semua ini adalah praksis. Pelanggaran terhadap praksis disebut apraksia. Selain itu, mungkin ada agnosia taktil, yaitu, hilangnya kemampuan untuk mengidentifikasi objek dan karakteristik mereka dengan sentuhan. Sebagai contoh, jika seorang pasien dengan mata tertutup diberikan sebuah benda di tangannya, ia tidak dapat mendeskripsikannya dan memahami apa itu, tetapi jika objek itu hanya diperlihatkan, pasien akan segera menjawab apa objek itu dan apa tujuannya.

Lobus oksipital otak adalah penganalisa kortikal penglihatan. Karena itu, ketika meningioma lobus oksipital, penglihatan akan terpengaruh. Bidang visual tertentu mungkin rontok. Mungkin ada kelainan jenis sensitivitas yang kompleks seperti agnosia visual. Sebagai contoh, jika Anda memberi pasien pena di tangannya, maka dengan sentuhan ia akan mengerti bahwa ini adalah pena, tetapi jika Anda hanya menunjukkannya, maka pasien akan dapat menggambarkan hanya elemen individualnya, tetapi ia tidak akan mengerti bahwa ini adalah pena.

Meningioma apa pun, yang mengiritasi korteks serebral, dapat menyebabkan serangan epilepsi.

Anda juga perlu tahu bahwa dengan dekompensasi dengan perkembangan edema dan dislokasi (perpindahan) otak, sakit kepala, mual, muntah, gejala fokal yang meningkat tajam dan bahkan depresi kesadaran dapat terjadi, bahkan koma.

Diagnosis meningioma.

Metode pilihan dalam diagnosis meningioma adalah magnetic resonance imaging (MRI) dengan peningkatan kontras, karena pemeriksaan dalam hal ini memberikan informasi yang paling rinci. Tumor itu sendiri terlihat jelas, hubungannya dengan struktur otak di sekitarnya, tingkat kerusakan pada arteri dan sinus vena, yang memungkinkan Anda memilih strategi perawatan yang paling optimal. Satu-satunya negatif adalah diagnosis kalsifikasi dan fokus perdarahan yang lebih buruk pada tumor dibandingkan dengan computed tomography (CT).

Jika ada kontraindikasi untuk melakukan MRI atau dengan tidak adanya magnetic resonance tomograph, metode diagnostik lain adalah CT otak dengan peningkatan kontras. Tumor pada CT dapat dilihat dengan cukup baik. Keuntungan CT adalah pemahaman yang lebih baik tentang adanya kalsifikasi dan fokus perdarahan pada tumor, serta hubungannya dengan struktur tulang.

Ketika melakukan MRI atau CT scan tanpa peningkatan kontras, meningioma memiliki warna yang hampir sama dengan jaringan otak, sehingga dalam kasus ini mungkin sulit untuk didiagnosis.

Klik pada gambar untuk meningkatkan MRI otak dengan kontras pasien dengan meningioma penciuman. 1 - meningioma (dicat dengan kontras putih); 2 - otak. Klik pada gambar untuk meningkatkan MRI otak dengan kontras pasien dengan meningioma konvexital. 1 - otak; 2 - meningioma (dicat dengan kontras putih). Klik pada gambar untuk meningkatkan A-CT scan otak tanpa kontras, meningioma terlihat buruk. B - CT scan otak dengan kontras, meningioma terlihat jelas. 1 - meningioma; 2 - otak.

Electroencephalography (EEG) adalah metode diagnostik tambahan, yaitu, ketika kita perlu memastikan bahwa meningioma adalah penyebab epilepsi.

Metode diagnostik penting lainnya dalam menentukan jenis meningioma adalah pemeriksaan histologis. Tapi itu dilakukan setelah tumor diangkat. Tetapi itu memberi kita informasi tentang tingkat keganasan dan memungkinkan kita untuk memutuskan perlunya perawatan lebih lanjut, seperti terapi radiasi.

Pengobatan meningioma.

Dengan pertumbuhan meningioma asimptomatik yang lambat dari ukuran kecil, lebih baik untuk membatasi pengamatan dalam dinamika. Secara berkala lakukan MRI otak. Sepanjang hidupnya, tumor mungkin tidak akan pernah tumbuh dan tidak memberikan gejala. Jika meningioma hanya dimanifestasikan oleh kejang epilepsi yang dapat dikoreksi dengan antikonvulsan, maka Anda juga dapat melakukannya tanpa operasi.

Dalam kasus lain, metode utama pilihan untuk pengobatan meningioma otak adalah perawatan bedah.

Perawatan bedah meningioma otak.

Indikasi untuk operasi:

  • Adanya gejala.
  • Ukuran tumor besar.
  • Adanya edema dan (atau) dislokasi otak menurut MRI atau CT scan otak.
  • Pertumbuhan tumor cepat dengan dugaan keganasan.

Kontraindikasi untuk pembedahan:

  • Adanya komorbiditas dekompensasi.
  • Kondisi pasien yang sangat serius.
  • Kehadiran proses infeksi di dalam tubuh.

Kontraindikasi relatif:

  • Pasien tua dan tua.
  • Meningioma ganas multipel. Dengan tidak adanya kontraindikasi lain dalam kasus ini, Anda dapat mencoba untuk menghapus lesi terbesar.

Harus dipahami bahwa operasi adalah metode pengobatan yang agresif, di mana interaksi mekanis dengan jaringan dan organ pasien tidak dapat dihindari terjadi, dan operasi di bawah anestesi umum ditransfer oleh tubuh lebih keras. Oleh karena itu, ketika menentukan kelayakan perawatan bedah, seorang ahli bedah saraf menimbang manfaat dan risiko operasi untuk menghilangkan meningioma otak, berdasarkan pada karakteristik individu dari setiap pasien.

Akses ke tumor dipilih tergantung pada lokasinya. Meningioma dan meningioma yang sulit dijangkau di dekat area fungsional yang penting, paling sering, seperti meningioma dasar tengkorak, orbit, sinus sagital bagian atas, tidak selalu memungkinkan untuk dilepaskan sepenuhnya. Dengan penghapusan total meningioma jinak konveksital, "penyembuhan" lengkap dapat dicapai.

Penghapusan meningioma otak dilakukan, sebagai aturan, dengan menggunakan mikroskop dan instrumen bedah mikro.

Klik pada gambar untuk memperbesar Hapus meningioma parasagital. Klik pada gambar untuk memperbesar Hapus meningioma parasagital.

Sayatan dibuat di jaringan lunak dengan bentuk dan panjang yang memungkinkan ahli bedah saraf untuk melakukan tahap operasi yang memadai. Selanjutnya, dilakukan kraniotomi - memotong tulang tengkorak, yang intinya terletak pada pemotongan tulang tengkorak dengan diameter dan bentuk yang diinginkan.Pada akhir operasi, penutup tulang selalu dipasang di tempatnya, menutup cacat pada tengkorak. Baca lebih lanjut tentang kraniotomi di artikel terkait. Jika tulang sepenuhnya berkecambah oleh tumor, maka tulang tidak boleh diletakkan di tempatnya. Dalam hal ini, operasi akan disebut kranioektomi. Di masa depan, Anda dapat membuat cranioplasty, yaitu untuk menutup cacat pada tulang tengkorak dengan pelat titanium. Setelah pengangkatan flap tulang, dura mater terbuka, yang dibuka dengan sayatan yang nyaman untuk implementasi tahap utama operasi. Jika meningioma convexital, maka membuka TMT kita segera sampai ke tumor, jika meningioma terletak di pangkal tengkorak, maka Anda harus sampai ke sana, menolak otak atau otak kecil dengan retraktor khusus dengan spatula. Lebih lanjut, meningioma dihilangkan sepenuhnya atau sebagian, yang tergantung pada lokalisasi dan lokasi sejumlah struktur anatomi penting yang dapat dikecambahkan oleh meningioma. Perlu dicatat bahwa meningioma sangat baik dipasok dengan darah, oleh karena itu kehilangan darah mungkin terjadi. Selama operasi, jika perlu, hemostasis bertahap dilakukan - untuk menghentikan pendarahan. Operasi selesai dengan menjahit dura mater dan jaringan lunak. Jika TMO berkecambah oleh tumor, maka area yang terkena dapat dihilangkan, dan kemudian plastik TMO akan dilakukan dengan aponeurosis sendiri atau TMO buatan.

Komplikasi setelah pengangkatan meningioma.

Seperti halnya operasi apa pun, mungkin ada komplikasi dengan pengangkatan meningioma otak.

Pertama-tama, ini adalah komplikasi infeksi, seperti nanahnya luka pasca operasi, meningitis (peradangan pada meninges), osteomielitis tulang tengkorak, fistula pengikat. Komplikasi infeksi harus diobati dengan antibiotik dan / atau pembedahan. Pada pasien dengan koagulopati dan / atau hipertensi, dengan peningkatan tekanan darah pada periode awal pasca operasi, perdarahan di dasar menigioma jauh dapat terjadi. Kehilangan darah, yang, tergantung pada volume dan tingkat keparahan anemia, mungkin memerlukan transfusi lebih lanjut komponen darah dan mengambil suplemen zat besi. Liquidorrhea pasca operasi (keluarnya cairan serebrospinal melalui jahitan) dan "pad cairan".

Komplikasi penting lainnya adalah munculnya atau peningkatan gejala fokal neurologis. Itu semua tergantung pada lokasi meningioma dalam kaitannya dengan area fungsional, pembuluh darah dan batang otak, serta saraf kranial. Sebagai aturan, ketika memprediksi operasi, ahli bedah saraf akan memperingatkan Anda sebelumnya tentang kemungkinan komplikasi tersebut.

Kekambuhan meningioma.

Seperti yang saya tulis di atas, dengan penghapusan total meningioma jinak dengan pengangkatan total area yang terkena dura mater dan tulang, adalah mungkin untuk mencapai "penyembuhan" sempurna.

Dengan subtotal, yaitu, tidak lengkap, penghapusan meningioma, kambuhnya mungkin terjadi. Kemungkinan - tidak berarti bahwa dia akan melakukannya. Kita harus memahami bahwa meningioma ganas lebih sering terjadi dan lebih cepat daripada meningioma ganas.

Perawatan konservatif meningioma atau meningioma tanpa operasi.

Terapi konservatif tidak dapat disembuhkan dari meningioma otak. Anda hanya dapat meredakan gejala, seperti sakit kepala, minum analgesik atau muntah, minum obat antiemetik.

Dexamethasone adalah obat pilihan yang efektif untuk pengobatan edema serebral.

Jangan mengonsumsi vitamin, seharusnya tidak semua persiapan metabolisme dan vaskular untuk meningioma, karena ini dapat memicu dan mempercepat pertumbuhan tumor.

Terapi radiasi untuk meningioma.

Terapi radiasi (radiasi) biasanya dianggap tidak efektif sebagai metode perawatan utama. Mungkin penggunaannya sebagai metode tambahan untuk menghilangkan meningioma yang tidak lengkap. Selain itu, ada risiko komplikasi dalam bentuk dermatitis radiasi, rambut rontok dan radiasi nekrosis.

Stereotactic radiosurgery meningioma.

Ini dilakukan menggunakan Gamma Knife atau Cyber ​​Knife. Metode ini didasarkan pada pemberian radiasi dalam dosis besar ke daerah patologis yang sangat terbatas di dalam tengkorak, sambil mengekspos jaringan normal pada dosis yang aman.

Penghapusan meningioma dengan pisau gamma digunakan dalam kasus-kasus di mana tidak mungkin untuk menghapus meningioma dengan operasi konvensional atau digunakan sebagai metode tambahan setelah pengangkatan meningioma parsial.

Pada meningioma, operasi X-ray lebih dari 3,5 cm tidak berlaku.

Komplikasi radiosurgery meningioma adalah pembengkakan jaringan tumor yang diradiasi dan di sekitar pinggiran tumor. Karena itu, ketika meningioma yang menekan batang otak, berbahaya untuk menggunakan teknik ini, karena tingginya risiko komplikasi neurologis.

Artikel ini menguraikan prinsip umum klasifikasi, gejala, diagnosis, dan pengobatan meningioma otak. Dalam artikel-artikel berikut, saya berencana untuk berbicara lebih rinci tentang setiap jenis meningioma, tergantung pada tingkat keganasan dan lokalisasi.

  1. Bedah Saraf / Mark S. Greenberg; per. dari bahasa inggris - M.: MEDpress-inform, 2010. - 1008 hal., III.
  2. Praktik Bedah Saraf: Panduan untuk Dokter / Penyuntingan. B.V. Gaidar. - SPb.: Hippocrates, 2002. - 648 p.
  3. V.V. Krylov. Ceramah tentang bedah saraf. 2008. 2nd ed. M.: Akademi Penulis; T-in publikasi ilmiah KMK. 234 s., Ill., Incl.
  4. Bedah Saraf / Ed. O.N. Drevalya. - T. 1. - M., 2012. - 592 hal. (Buku Pegangan untuk dokter). - Vol. 2. - 2013. - 864 hal.
  5. Atlas Bedah Saraf: Pendekatan Dasar untuk Prosedur Cranial dan Vaskular / Fredric B. Meyer, MD. - 1998 - 478 hal.
  6. Meningioma: A Comprehensive Text / M.Necmettin Pamir, P..Back, R.Fahbusch. - Saunders: Elsevier, 2010. - 773 p.

Bahan-bahan situs ini dimaksudkan untuk membiasakan diri dengan fitur-fitur penyakit dan tidak menggantikan konsultasi langsung dari dokter. Mungkin ada kontraindikasi untuk penggunaan obat atau prosedur medis apa pun. Jangan mengobati sendiri! Jika ada yang salah dengan kesehatan Anda, konsultasikan dengan dokter.

Jika Anda memiliki pertanyaan atau komentar pada artikel tersebut, tinggalkan komentar di bawah di halaman ini atau berpartisipasi dalam forum. Saya akan menjawab semua pertanyaan Anda.

Berlangganan berita blog, serta bagikan artikel dengan teman menggunakan tombol sosial.

Saat menggunakan bahan dari situs, tautan aktif diperlukan.

Meningioma

Dalam kebanyakan kasus, meningioma adalah tumor jinak yang berkembang dari sel arachnoendothelial (dura mater atau pleksus vaskular yang kurang umum). Gejala tumor adalah sakit kepala, gangguan kesadaran, daya ingat; kelemahan otot; kejang epilepsi; malfungsi analisis (pendengaran, visual, penciuman). Diagnosis dibuat berdasarkan pemeriksaan neurologis, MRI atau CT scan otak, PET. Pengobatan meningioma bedah, dengan keterlibatan radiasi atau bedah saraf stereotactic.

Meningioma

Meningioma adalah tumor, paling sering bersifat jinak, tumbuh dari endotel arachnoid dari meninges. Biasanya, tumor terlokalisasi di permukaan otak (lebih jarang pada permukaan cembung atau di pangkal tengkorak, jarang di ventrikel, atau di jaringan tulang). Seperti banyak tumor jinak lainnya, meningioma ditandai oleh pertumbuhan yang lambat. Cukup sering, tidak membuat dirinya terasa, sampai peningkatan neoplasma yang signifikan; kadang-kadang ini merupakan temuan acak dengan pencitraan resonansi magnetik atau komputer. Dalam neurologi klinis, meningioma menempati urutan kedua dalam hal frekuensi setelah glioma. Secara total, meningioma merupakan sekitar 20-25% dari semua tumor pada sistem saraf pusat. Meningioma terjadi terutama pada orang berusia 35-70 tahun; paling sering terlihat pada wanita. Pada anak-anak sangat jarang dan membuat sekitar 1,5% dari semua neoplasma masa kecil dari sistem saraf pusat. 8-10% meningi arakhnoidal diwakili oleh meningioma atipikal dan ganas.

Penyebab meningioma

Cacat genetik yang diidentifikasi dalam kromosom 22, bertanggung jawab untuk perkembangan tumor. Itu terletak dekat dengan gen neurofibromatosis (NF2), dengan mana mereka terkait dengan peningkatan risiko meningioma pada pasien dengan NF2. Hubungan antara perkembangan tumor dan latar belakang hormonal pada wanita dicatat, yang menyebabkan tingginya insiden meningioma wanita. Hubungan logis ditemukan antara perkembangan kanker payudara dan tumor meninges. Selain itu, meningioma cenderung meningkat dalam ukuran selama kehamilan.

Faktor-faktor pemicu perkembangan tumor juga dapat berupa: cedera otak traumatis, paparan radiasi (pengion apa pun, radiasi sinar-X), semua jenis racun. Jenis pertumbuhan tumor paling sering ekspansif, yaitu meningioma tumbuh sebagai satu simpul tunggal, yang mendorong jaringan di sekitarnya. Pertumbuhan tumor multisentrik dari dua fokus atau lebih juga dimungkinkan.

Secara makroskopis, meningioma adalah neoplasma berbentuk bundar (atau lebih jarang berbentuk tapal kuda), paling sering dilas ke dura mater. Ukuran tumor bisa dari beberapa milimeter hingga 15 cm atau lebih. Tekstur tumornya padat, paling sering memiliki kapsul. Warna pada potongan dapat bervariasi dari abu-abu ke kuning dengan abu-abu. Pembentukan proses kistik bukanlah karakteristik.

Klasifikasi Meningioma

Menurut tingkat keganasan, ada tiga jenis utama meningioma. Yang pertama termasuk tumor khas, yang dibagi menjadi 9 varian histologis. Lebih dari setengahnya adalah tumor meningotelial; sekitar seperempat adalah meningioma tipe campuran dan lebih dari 10% neoplasma fibrotik; bentuk histologis lainnya sangat langka.

Tumor atipikal yang memiliki aktivitas pertumbuhan mitosis tinggi harus dikaitkan dengan derajat keganasan kedua. Tumor tersebut memiliki kemampuan untuk pertumbuhan invasif dan dapat tumbuh menjadi substansi otak. Bentuk atipikal cenderung kambuh. Akhirnya, tipe ketiga termasuk meningioma paling ganas atau anaplastik (meningosarkoma). Mereka dibedakan tidak hanya oleh kemampuan untuk menembus substansi otak, tetapi juga oleh kemampuan untuk bermetastasis ke organ yang jauh dan sering kambuh.

Gejala meningioma

Penyakit ini dapat asimptomatik dan tidak mempengaruhi kondisi umum pasien, sampai tumor menjadi ukuran yang cukup besar. Gejala meningioma tergantung pada daerah anatomi otak yang berdekatan (wilayah belahan otak, piramida tulang temporal, sinus parasagital, tentorium, sudut otak-serebelar, dll). Manifestasi klinis otak dari tumor dapat berupa: sakit kepala; mual, muntah; kejang epilepsi; gangguan kesadaran; kelemahan otot, gangguan koordinasi; gangguan penglihatan; masalah dengan pendengaran dan penciuman.

Gejala fokal tergantung pada lokasi meningioma. Jika tumor terletak di permukaan hemisfer, sindrom kejang dapat terjadi. Dalam beberapa kasus, dengan lokalisasi meningioma, ada hiperostosis teraba dari tulang kranial.

Dengan kekalahan sinus parasagital lobus frontal, ada pelanggaran yang terkait dengan aktivitas mental dan memori. Jika bagian tengahnya terkena, kelemahan otot, kram, dan mati rasa di lokasi tumor yang berlawanan pada ekstremitas bawah terjadi. Pertumbuhan tumor yang berlanjut menyebabkan hemiparesis. Untuk meningioma dari dasar lobus frontal, gangguan penciuman, hypo- dan anosmia, adalah karakteristik.

Dengan perkembangan tumor di fossa kranial posterior, masalah persepsi pendengaran (gangguan pendengaran), gangguan koordinasi gerakan dan gaya berjalan dapat terjadi. Ketika terletak di area pelana Turki, pelanggaran terjadi pada bagian penganalisa visual, hingga hilangnya persepsi visual sepenuhnya.

Diagnosis meningioma

Diagnosis tumor adalah suatu kesulitan, karena fakta bahwa selama bertahun-tahun meningioma mungkin tidak bermanifestasi secara klinis mengingat pertumbuhannya yang lambat. Seringkali, tanda-tanda penuaan terkait usia dikaitkan dengan pasien dengan manifestasi non-spesifik, oleh karena itu, diagnosis yang salah dari ensefalopati discirculatory pada pasien meningioma tidak jarang.

Ketika gejala klinis pertama muncul, pemeriksaan neurologis lengkap dan konsultasi oftalmologis ditunjuk, di mana dokter mata memeriksa ketajaman visual, menentukan ukuran bidang visual dan melakukan ophthalmoscopy. Gangguan pendengaran adalah indikasi untuk konsultasi dengan otolaryngologist dengan ambang batas audiometri dan otoscopy.

Wajib dalam diagnosis meningioma adalah pengangkatan metode tomografi. MRI otak memungkinkan Anda untuk menentukan keberadaan pembentukan surround, kohesi tumor dengan dura mater, membantu memvisualisasikan keadaan jaringan di sekitarnya. Dengan MRI dalam mode T1, sinyal dari tumor mirip dengan sinyal dari otak, dalam mode T2, sinyal hyperintense terdeteksi, serta pembengkakan otak. MRI dapat digunakan selama operasi untuk memantau pengangkatan seluruh tumor dan untuk mendapatkan bahan untuk pemeriksaan histologis. Spektroskopi MR digunakan untuk menentukan profil kimiawi suatu tumor.

CT scan otak mengungkapkan tumor, tetapi terutama digunakan untuk menentukan pemanfaatan jaringan tulang dan kalsifikasi tumor. Positron emission tomography (PET of the brain) digunakan untuk menentukan kekambuhan meningioma. Diagnosis akhir dibuat oleh ahli saraf atau ahli bedah saraf, berdasarkan hasil pemeriksaan histologis biopsi yang menentukan tipe morfologis tumor.

Perawatan meningioma

Bentuk meningioma yang jinak atau khas diangkat melalui pembedahan. Untuk tujuan ini, cranium dibuka dan meningioma, kapsulnya, serat, jaringan tulang yang terkena dan dura mater yang bersebelahan dengan tumor dihilangkan seluruhnya atau sebagian. Kemungkinan plastisitas satu tahap dari cacat yang terbentuk dengan jaringan sendiri atau cangkok buatan.

Pada tumor atipikal atau ganas dengan tipe pertumbuhan infiltratif, tidak selalu mungkin untuk mengangkat tumor sepenuhnya. Dalam situasi seperti itu, bagian utama dari neoplasma dihilangkan, dan sisanya diamati dari waktu ke waktu melalui pemeriksaan neurologis dan data MRI. Pengamatan juga diindikasikan untuk pasien tanpa gejala; pada pasien usia lanjut dengan pertumbuhan jaringan tumor yang lambat; dalam kasus di mana perawatan bedah mengancam dengan komplikasi atau tidak layak, mengingat lokasi anatomi meningioma.

Pada tipe meningioma atipikal dan ganas, terapi radiasi digunakan, atau versi lanjutannya, radiosurgery stereotactic. Yang terakhir disajikan dalam bentuk pisau gamma, sistem Novalis, pisau cyber. Prosedur radiosurgical memungkinkan penghapusan sel tumor otak, mengurangi ukuran tumor, dan pada saat yang sama tidak menderita jaringan di sekitarnya dan struktur jaringan. Teknik radiosurgical tidak memerlukan anestesi, tidak menimbulkan rasa sakit dan tidak memiliki periode pasca operasi. Pasien biasanya dapat langsung pulang. Teknik serupa tidak diterapkan pada ukuran meningioma yang mengesankan. Kemoterapi tidak diindikasikan, karena sebagian besar tumor dura mater memiliki perjalanan yang jinak, tetapi perkembangan klinis sedang berlangsung di daerah ini.

Terapi obat konservatif ditujukan untuk mengurangi pembengkakan otak dan peristiwa inflamasi yang ada (jika terjadi). Untuk tujuan ini, glukokortikosteroid diresepkan. Pengobatan simtomatik meliputi pengangkatan antikonvulsan (dengan kejang); dengan peningkatan tekanan intrakranial, dimungkinkan untuk melakukan intervensi bedah yang bertujuan memulihkan sirkulasi cairan serebrospinal.

Prognosis meningioma

Prognosis meningioma tipikal dengan deteksi tepat waktu dan eliminasi bedah cukup baik. Pasien tersebut memiliki tingkat kelangsungan hidup 5 tahun 70-90%. Jenis meningioma yang tersisa cenderung kambuh dan bahkan setelah pengangkatan tumor yang berhasil dapat berakibat fatal. Persentase kelangsungan hidup 5 tahun pasien dengan meningioma atipikal dan ganas adalah sekitar 30%. Prognosis yang tidak menguntungkan juga diamati dengan meningioma multipel, yang merupakan sekitar 2% dari semua kasus perkembangan tumor ini.

Prognosisnya juga dipengaruhi oleh komorbiditas (diabetes mellitus, aterosklerosis, penyakit arteri koroner - lesi iskemik koroner, dll.), Usia pasien (semakin muda pasien, semakin baik prognosisnya); indikator tumor - lokasi, ukuran, suplai darah, keterlibatan struktur otak tetangga, keberadaan operasi sebelumnya pada otak atau data radioterapi di masa lalu.

Meningioma sinus kavernosa

Meningioma sinus kavernosa

Tanda-tanda keterlibatan angiografik dalam meningioma basal, pembuluh dari lingkaran arteri otak. Salah satu masalah yang paling sulit dari operasi meningioma basal adalah identifikasi hubungan antara tumor dan pembuluh darah besar sebelum operasi. Sebagian besar ini menentukan kemungkinan radikalisme dan prognosis operasi. Angiografi memungkinkan dalam beberapa kasus untuk menyarankan, dan dalam kasus lain - untuk lebih andal menilai keterlibatan arteri dalam tumor. Dengan demikian, penipisan kapal yang tidak merata mungkin karena keterlibatan parsialnya dalam tumor, dan ketegangan akibat perpindahan. Proyeksi pembuluh pada meningioma patologis dari jaringan pembuluh darah pada angiogram langsung dan lateral menunjukkan keterlibatan arteri dalam tumor. Tanda-tanda angiografi yang dapat diandalkan mengenai keterlibatan pembuluh dalam tumor adalah dinding pembuluh darah yang tidak rata, penurunan dan ketidakteraturan diameternya, memperlambat aliran darah di dalamnya, yang, sebagai suatu peraturan, mencerminkan pembusukan melingkar pembuluh dengan neoplasma dan pertumbuhan sel-selnya ke dalam adventitia pembuluh. Ini membuatnya bermasalah dan dalam banyak kasus upaya yang tidak dapat dibenarkan untuk pengangkatan tumor secara radikal.

Dari sudut pandang bedah, yaitu, dari sudut pandang risiko operasi, tingkat keterlibatan pembuluh darah dari lingkaran arteri otak besar di meningioma basal, menurut pendapat kami, dapat dibagi menjadi gradasi berikut:

1 - kapsul tumor berbatasan langsung dengan pembuluh, yang terakhir diregangkan di atasnya, tetapi mudah dipindahkan, tidak ada pertumbuhan antara pembuluh dan kapsul - tingkat risiko minimal, pengangkatan tumor secara radikal dimungkinkan,
2 - kapal diregangkan pada kapsul tumor atau sebagian direndam di dalamnya dan dihubungkan dengannya oleh banyak adhesi arachnoidal, yang hanya dapat dipisahkan oleh rute akut - tumor dapat diangkat, tingkat risiko selama pengangkatan radikal moderat saat menggunakan perbesaran optik (pembesaran binokular dengan peningkatan 2,5) -3,2 kali, mikroskop operasi dengan perbesaran 6-12-17 kali),

3 - kapal tertanam dalam kapsul tumor, lewat di bawahnya di area kecil (dari 2-5 mm), bagian proksimal dan distal pembuluh terlihat sebelum memasuki tumor dan setelah meninggalkan tumor - risiko operasi radikal adalah signifikan, penggunaan mikroskop operasi adalah wajib,
4 - kapal terletak di bagian tengah atau paracentral dari tumor, yang menumbuhkannya dalam jarak yang jauh dan hanya satu yang terlihat, seringkali ujung terjauh kapal ketika meninggalkan tumor - risiko operasi radikal sangat besar dan sering tidak dapat dibenarkan karena bertumbuhnya dinding pembuluh oleh tumor, yang dapat diatur pada perbesaran optik lebih dari 30 kali.

Data angiografis dalam diagnosis lesi sinus vena. Seperti diketahui, pertumbuhan infiltratif meningioma intrakranial di beberapa tempat menyebabkan penyebaran tumor ke lumen sinus vena atau kompresi lumennya. Pemeriksaan angiografi pasien memungkinkan mereka untuk mengidentifikasi penyempitan atau penghapusan sinus pada fase vena angiografi.

Lesi yang paling sering diamati dari sinus sagital bagian atas pada meningioma parasagital. Meningioma terletak lateral dari otak kecil dan dapat menyebabkan infiltrasi dan penyumbatan sinus transversal. Meningioma falx-tentorial dapat menyusup ke sinus kanan dan / atau vena Galen. Meningioma dari puncak piramida tulang temporal dapat memengaruhi sinus atas dan / atau bawah. Meningioma dari sisi posterior piramida atau permukaan cembung otak kecil sering menyusup ke sinus sigmoid. Infiltrasi sinus kavernosa dan / atau sphenoparietal diamati pada meningioma parasellar dan meningioma sayap tulang sphenoid.
Tanda-tanda angiografi tidak langsung pada meningioma supratentorial meliputi perpindahan arteri serebral anterior, perpindahan titik sylvian angiografik, sudut vena, dan vena dalam otak.

Dalam meningioma supratentorial, serta dalam formasi volumetrik yang terletak supratentorially, arteri serebral anterior dipindahkan ke arah yang berlawanan dengan tumor, yang disebabkan oleh dislokasi otak di bawah proses sabit.

Ada beberapa jenis perpindahan arteri serebri anterior, yang secara tidak langsung mengindikasikan lokalisasi neoplasma: arkuata, persegi panjang, proksimal, tipe distal, serta "tanda kutub depan", ketika dislokasi arteri serebral depan juga bergeser di luar garis tengah di segmen proksimal, dan segmen distalnya kembali ke garis tengah.
Perpindahan vena dalam otak di luar garis tengah selama dislokasi otak di bawah proses sabit muncul lebih sering dengan tumor yang menempati daerah dalam atau posterior belahan otak.

Pada meningioma subtentorial, pergeseran ke garis tengah arteri serebelar posterior inferior, vena aksomensefalik anterior, vena cerebellar prakentralis, dan vena inferior cacing diamati. Perpindahan khas pembuluh darah pada meningioma berbagai lokalisasi dijelaskan secara rinci dalam artikel yang relevan.

Apa prognosis untuk meningioma otak?

Setiap neoplasma di otak menyebabkan kekhawatiran yang beralasan. Meningioma tidak selalu berupa kalimat, dengan terapi tepat waktu yang tepat, peluangnya bagus. Pengkhianatan patologi terletak pada kenyataan bahwa tahap awal sulit untuk diidentifikasi. Paling sering ditemukan secara kebetulan. Apa yang perlu Anda ketahui tentang meningioma?

Konsep meningioma, ukuran apa yang berbahaya

Meningioma otak adalah neoplasma yang terbentuk dari selubung jenis arachnoid, yang terdiri dari sel-sel epitel arakhnoid. Paling sering itu jinak, tetapi mungkin untuk masuk ke bentuk ganas. Dan onkologi selalu berbahaya. Dalam kebanyakan kasus, semuanya tergantung pada sifat, ukuran dan lokasi neoplasma, karena epitel arakhnoid bahkan ada di sumsum tulang belakang.

Itu penting! Meningioma di kepala diberkahi dengan fitur khas - lokasi yang sulit, yang membuat pengangkatan total tidak selalu memungkinkan.

Ahli onkologi membaginya menjadi 3 jenis utama keganasan dan struktur histologis:

  1. Tumor tipe 1 jinak, dengan pertumbuhan lambat hingga 1,5-2 mm dalam 12 bulan. Struktur mereka adalah sel atipikal yang membentuk neoplasma dengan ukuran tidak lebih dari 50 mm dengan septum kapsul dari sel sehat. Ini memungkinkan pasien untuk memberikan prognosis positif dan mengurangi risiko kekambuhan patologi menjadi nol.
  2. Neoplasma tipe 2 baru lebih agresif dengan pertumbuhan cepat. Struktur seluler diubah, yang mengurangi prognosis yang menguntungkan dan dapat menyebabkan kekambuhan setelah pengangkatan.
  3. Tipe ketiga meningioma ditandai oleh pertumbuhan yang cepat dengan metastasis pada jaringan sehat. Kekambuhan berulang terjadi pada setiap pasien secara harfiah dalam 24-36 bulan. Simtomatologi diucapkan, karena ukuran tumor melebihi 50 mm.

Kenapa begitu?

Penyebab pasti meningioma otak belum ditemukan. Analisis patologi menunjukkan bahwa kelompok risiko adalah:

  • wanita di atas 30;
  • orang berkulit putih dalam kisaran usia 39-69 tahun;
  • mereka yang memiliki saudara kanker;
  • orang-orang yang terlibat dalam pemeliharaan reaktor nuklir.

Itu penting! Orang dengan kekebalan berkurang setelah transplantasi organ dan orang HIV-positif harus secara rutin diskrining untuk meningioma, karena mereka adalah kelompok risiko tertentu.

Faktor predisposisi untuk terjadinya patologi meliputi:

  • pelanggaran 22 kromosom yang ditransmisikan pada tingkat genetik;
  • terapi radiasi;
  • menopause pada wanita dan kegagalan hormon pada pria yang lebih tua dari 40 tahun;
  • TBI, di mana jaringan otak terluka.

Klasifikasi

Ada 3 jenis patologi ini:

  1. Biasanya, ketika tumor tidak berbahaya bagi kehidupan manusia. Pertumbuhannya lambat dan tumor diangkat sepenuhnya tanpa residu. Relaps sangat jarang terjadi, yang memungkinkan dokter untuk memberikan prognosis paling optimis kepada pasien. Persentase patologi di antara yang serupa - 90.
  2. Tidak khas, ketika tidak ada keganasan, tetapi pertumbuhannya cukup cepat. Reseksi bukanlah jaminan bahwa kekambuhan tidak akan terjadi. Prediksi lebih positif, tetapi kontrol medis tetap untuk seumur hidup.
  3. Kanker ganas adalah yang paling berbahaya di antara meningioma. Tumbuh dengan cepat, memberikan banyak metastasis, mempengaruhi jaringan di sekitarnya. Ini adalah jenis patologi yang tidak dapat disembuhkan yang bahkan operasi tidak dapat diperbaiki. Prognosis hidup dengan meningioma otak adalah yang terburuk.

Gejala meningioma, tergantung lokasi

Pada tahap awal perkembangan patologi, seseorang bahkan tidak tahu tentang keberadaannya, karena tidak ada gejala khusus. Dan jika sulit bagi seorang anak untuk memahami bahwa tubuhnya tidak berfungsi dengan baik, maka seorang dewasa cukup mampu, dibimbing oleh gambaran klinis umum meningioma:

  1. Migrain yang sering hampir secara permanen.
  2. Keinginan untuk tidur siang dan malam.
  3. Muntah dan mual tanpa alasan tertentu.
  4. Kelemahan
  5. Ketidakstabilan psikologis, depresi.
  6. Gangguan pada indera dan koordinasi.
  7. Gangguan memori
  8. Konvulsivitas, paresis.
  9. Epilepsi.
  10. Tekanan darah tinggi.

Lokasi meningioma memberi Anda gejala tertentu:

  • sayap tulang sphenoid, permukaan hemisfer - kejang epilepsi;
  • seperempat tengah fosa kranialis - hilangnya penciuman, peningkatan tekanan darah, penglihatan kabur, ketidakstabilan mental, gangguan pendengaran;
  • lobus frontal - masalah ingatan dan gangguan mental, kecenderungan mudah marah dan depresi;
  • cerebellar meningioma memberikan gaya berjalan genting, ketidakmampuan untuk menjaga keseimbangan dan kesadaran yang stabil, tubuh menjadi nakal, kejang, kelumpuhan mungkin terjadi;
  • lobus temporal otak - kegagalan dalam berbicara, mendengar, ada getaran lengan dan kaki.

Metode diagnostik

Tidak masalah meningioma cembung atau bentuk lainnya, tetapi diagnosis harus dilakukan hanya oleh spesialis. Pemeriksaan akan dilakukan oleh spesialis THT, terapis, ahli saraf dan ahli mata. Mereka akan meresepkan studi berikut:

  1. CT dengan kontras. Ini akan membantu untuk menetapkan sifat neoplasma, jadi jika kualitasnya ganas, kontrasnya akan berkumpul di lokasi meningioma.
  2. MRI Bahkan menemukan tumor kecil di otak, akan menunjukkan apakah ada kekambuhan.
  3. Pemeriksaan mata, oftalmoskopi.
  4. Biopsi. Histologi ini dilakukan selama atau setelah operasi untuk memahami seberapa sukses perawatan tersebut.
  5. Memeriksa penanda kanker dalam darah.
  6. Memeriksa pembuluh otak pada angiograf. Itu hanya melewati invasif dengan sebagian kecil dari paparan radiasi.

Itu penting! Diagnosis akhir dibuat oleh ahli saraf atau ahli bedah saraf.

Perawatan

Patologi tidak bisa menyelesaikannya sendiri. Karena itu, terapi sangat penting dalam perang melawan meningioma. Paling sering itu rumit, yang memungkinkan Anda untuk mendapatkan hasil yang lebih positif.

Tanpa operasi

Tidak semua orang tahu bahwa pengobatan tanpa meningioma otak adalah mungkin. Tentu saja, semuanya tergantung pada kesehatan manusia dan patologi itu sendiri, tetapi lebih sering daripada tidak, teknik non-invasif dibangun di atas:

  1. Kontrol dinamika pertumbuhan neoplasma. Dilakukan pada tahap awal, ketika tidak ada gejala dan ukuran meningioma kecil. Ini digunakan dalam kasus-kasus ketika keadaan tertentu tidak memungkinkan untuk melakukan kegiatan terapi yang lebih aktif. Dilengkapi dengan perawatan konservatif untuk menekan gejala negatif.
  2. Gamma Knife Dengannya, singkirkan tumor hingga berukuran 2 cm. Aliran gamma yang sempit menekan meningioma. Setelah prosedur, kapasitas pasien tidak terbatas.
  3. Radiasi digunakan pada tumor ganas sebagai anaplastik, dan tidak. Paling sering, neoplasma besar dengan lokasi yang kompleks dirawat serta pencegahan kekambuhan. Teknik ini cukup agresif, karena tidak hanya sel yang terpengaruh yang terpengaruh, tetapi juga yang sehat.
  4. Kemoterapi hanya digunakan dalam kasus yang jarang terjadi ketika patologi bersifat fibroplastik dan ganas.

Operasi dan biayanya

Seringkali tumor ini memiliki bentuk yang jelas yang memungkinkan Anda untuk memotongnya sepenuhnya. Reseksi ini memungkinkan Anda untuk mendapatkan peluang positif yang tinggi bagi pasien. Untuk implementasinya akan dibuka tengkoraknya.

Seperti intervensi non-otak, prosedur ini memiliki sejumlah komplikasi serius, terutama dalam kasus di mana pembuluh darah, vena, dan jaringan otak vital menderita neoplasma. Metode intervensi bedah mana yang akan dipilih tergantung pada lokasi meningioma dan ukurannya.

Rata-rata, harga untuk prosedur ini di ibukota negara kami memiliki kisaran yang luas, karena mereka bergantung pada kualifikasi ahli bedah saraf, prestise klinik, jenis intervensi dan tumor itu sendiri. Ini adalah 20.000-200.000 rubel.

Kontraindikasi untuk operasi

Kontraindikasi utama untuk prosedur ini adalah patologi parah pada organ internal tipe dekompensasi, karena anestesi dapat memicu jantung, gagal ginjal, dan kejang paru-paru. Dilarang membuka tengkorak jika kulit kepala terinfeksi atau terjadi patologi infeksi akut pada tubuh.

Lokasi yang sulit juga dapat memveto prosedur, karena ahli bedah tidak bisa melakukannya. Jangan melakukan operasi jika tumor telah tumbuh ke dalam pembuluh darah, batang saraf, sinus otak. Ini tidak selalu dilakukan pada orang tua ketika risiko dari prosedur lebih tinggi daripada patologi itu sendiri. Penting untuk tidak hanya memotong tumor, tetapi juga untuk memberikan perawatan dan keamanan bagi pasien.

Obat tradisional

Biasanya digunakan lotion medis di area dahi, pelipis dan leher. Bantu perban di area ini, direndam dalam rebusan violet, jarum pinus, juniper dan linden. Sangat berguna untuk minum blueberry, raspberry, ramuan mint dengan tambahan sedikit madu.

Gejala negatif menjadi lebih mudah, jika buang air besar teratur, untuk ini Anda perlu minum kaldu khusus. Infus Buckthorn dengan cepat membantu dalam hal ini, tetapi Anda tidak dapat melebihi dosis, jika tidak, mungkin, dehidrasi dan sensasi yang tidak menyenangkan.

Diet

Untuk meningkatkan kondisi pasien dengan meningioma akan membantu diet yang tepat, yang dibangun berdasarkan rekomendasi berikut:

  • meminimalkan jumlah garam yang dikonsumsi;
  • makanan dengan natrium dilarang;
  • produk dengan kalsium, magnesium, dan kalium harus berlimpah;
  • makan banyak rumput laut coklat dan rumput laut;
  • menyerah kvass, kefir, daging merah dan kacang-kacangan.

Meningioma: rehabilitasi

Setiap pengangkatan tumor membutuhkan proses perbaikan untuk jaringan yang rusak, sehingga rehabilitasi dibangun di atas:

  • efek akupunktur, sehingga ujung saraf diaktifkan atau untuk menghilangkan kelumpuhan tungkai;
  • obat-obatan yang tidak hanya mendukung kondisi pasien, tetapi juga mencegah kekambuhan atau menghilangkan gejala negatif;
  • terapi fisik, yang mengembalikan mobilitas seseorang dan meningkatkan kesehatannya.

Adalah penting bahwa meningioma jinak tidak berkembang menjadi bentuk ganas. Karena itu, jika sakit kepala menjadi tidak tertahankan dan sering terjadi, pergi ke dokter harus menjadi prioritas. Selama masa rehabilitasi segera setelah operasi, pasien berada di bawah pengawasan medis yang konstan di rumah sakit.

Beberapa hari pertama baginya ditunjukkan istirahat di tempat tidur dan diet hemat agar tidak memberi beban ekstra pada organisme yang terganggu, yang akan secara bertahap ditingkatkan di masa depan. Pertama, akan ada perubahan posisi tubuh, lalu jalan mudah. Semua dikombinasikan dengan fisioterapi dan perawatan obat.

Seringkali, pasien dapat dengan mudah pulih dari operasi, pemulihan juga cepat, yang memungkinkan seseorang untuk pulang. Untuk sementara, cara hidup yang biasa harus ditunda, tetapi dengan dinamika positif ini akan terjadi dengan cepat.

Konsekuensi dan prognosis

Peluang hidup pasien, serta komplikasi setelah operasi, selalu individu. Ketika patologi jinak, kemungkinannya sangat tinggi, kambuh jarang terjadi, dan komplikasi tidak ada atau minimal. Tumor ganas dapat menyebabkan kecacatan dan kematian. Jika dia mengenai jaringan otak cukup dalam atau operasi bermasalah, komplikasi berikut mungkin terjadi:

  • hilangnya fungsi visual dan auditori sepenuhnya atau sebagian;
  • menurunkan ambang sensitivitas;
  • masalah koordinasi di ruang dan gerakan tubuh;
  • kambuh

Peluang untuk mengurangi kemunculannya dilakukan dengan bantuan kraniotomi dan pajanan laser. Cacat tidak harus dikecualikan. Pastikan untuk melakukan MRI, yaitu untuk menentukan dengan tepat di mana kerusakan terjadi dan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Paling sering, keberadaan patologi dikonfirmasi ketika telah menjadi besar dan ganas, ketika gejala negatif memanifestasikan diri dalam semua kemuliaan mereka.

Dalam kasus yang terisolasi, meningioma pada tahap awal ditemukan secara kebetulan selama pemeriksaan. Setelah pengobatan, risiko neoplasma jinak adalah 3-4%, dan dalam kasus tumor ganas, 75-82%.

Dalam indeks lima tahun terjadinya kekambuhan meningioma, ia memiliki distribusi berikut berdasarkan tipe lokasi:

  • brankas tengkorak - 3-4%;
  • pelana turki - 19-20%;
  • tulang sphenoid - 34-36%;
  • sayap tulang sphenoid dan sinus kavernosa - 60-100%.

Meningioma biasanya jinak, yang memberi pasien peluang bagus. Paling sering, itu dihapus sepenuhnya dan tanpa perulangan.

Namun, ketika tumor masuk ke bentuk ganas dengan munculnya metastasis luas, ramalannya mengecewakan. Bahkan kanker kecil memprovokasi komplikasi hampir global, termasuk hidrosefalus otak. Tahap awal patologi kecil diobati dengan radiasi.

Agar tidak mendapatkan komplikasi dan mendapatkan prognosis yang baik dan peluang hidup dengan kecurigaan meningioma sekecil apa pun, kunjungi dokter. Karena itu, kita tidak boleh mengabaikan sakit kepala yang sering, masalah penglihatan dan gejala lain yang berbicara tentang tumor otak. Jika tidak ada kontraindikasi untuk terapi, maka akan segera dimulai, yang akan memberikan hasil yang bertahan lama. Hanya keputusan seperti itu yang akan menyelamatkan nyawa dan kualitasnya.