Ensefalopati fokal kecil apa itu

Tekanan

Bentuk vaskular dari ensefalopati mewakili kerusakan otak secara umum, yang disebabkan oleh pasokan darah yang tidak cukup ke organ, menyebabkan perubahan iskemik, kekurangan oksigen, menyebabkan hipoksia, dan berbagai penyakit. Gangguan sirkulasi serebral dan, akibatnya, hipoksia memiliki efek merugikan pada sel-sel saraf. Pada tahap awal proses patologis, fokus kecil kematian neuron terjadi, tetapi jika tidak ada terapi yang tepat, semua area otak baru akan terpengaruh, gejalanya meningkat, mengarah pada perubahan yang tidak dapat diubah.

Dalam beberapa tahun terakhir, ensefalopati vaskular telah menjadi topik hangat, karena ambang usia gangguan telah menurun secara nyata, dan para praktisi semakin mendiagnosisnya pada pasien-pasien muda yang mengeluhkan gejala karakteristik patologi otak. Selain itu, keadaan otak yang serupa berkembang dengan latar belakang penyakit umum: hipertensi, aterosklerosis, dan tromboflebitis vena.

Dengan sifat asal ensefalopati dibagi menjadi:

  • Bawaan - disebabkan oleh perkembangan intrauterin otak, trauma intrakranial, yang diterima anak saat melahirkan, kelainan bawaan proses metabolisme, dll.
  • Acquired - berkembang sepanjang hidup seseorang karena dampak faktor eksternal negatif, cedera, berbagai penyakit, gangguan metabolisme.

Penyebab pelanggaran

Seperti yang telah kami katakan, kondisi patologis dapat terjadi pada anak selama perkembangan janin atau saat melahirkan. Dalam periode kehidupan yang berbeda, pelanggaran dapat disebabkan oleh:

  • Hipertensi berhubungan dengan lompatan tekanan, hipotensi patologis.
  • Paparan senyawa beracun.
  • Cidera otak traumatis.
  • Penyakit ginjal dan hati, gangguan pankreas, menyebabkan peningkatan kandungan zat beracun dalam darah dan penetrasi mereka ke dalam jaringan otak.
  • Efek radiasi radiasi radioaktif pada otak.
  • Perkembangan neoplasma ganas.
  • Penyakit paru-paru yang menyebabkan hipoksia berkembang.

Ketika ensefalopati di otak mengurangi jumlah neuron yang berfungsi penuh, fokus kecil nekrosis muncul, stagnasi darah terjadi, pembengkakan meninge diamati. Fokus patologis, paling sering terlokalisasi dalam materi putih atau abu-abu.

Jenis patologi

Isolasi varietas berdasarkan patologi pembuluh yang menyebabkan gangguan. Ensefalopati yang paling umum adalah:

  • Aterosklerotik - berkembang sebagai akibat dari oklusi pembuluh otak dengan plak aterosklerotik dan terjadinya hipoksia. Gangguan ini sering didiagnosis pada orang tua, tetapi juga mungkin terjadi pada usia muda dengan peningkatan kadar kolesterol yang disebabkan oleh berbagai penyebab. Jenis ensefalopati ini berkembang dalam waktu yang lama, tetapi, dengan tidak adanya diagnosis dan perawatan yang tepat waktu, ini dapat memanifestasikan dirinya dalam bentuk yang tajam, yang mengarah pada komplikasi serius.
  • Hipertensi - terjadi sebagai akibat nefritis akut, eklampsia, lonjakan tiba-tiba tekanan darah atau krisis hipertensi, yang merupakan yang paling berbahaya. Ensefalopati yang berkembang selama krisis dan perubahan yang terkait dengannya tidak dapat dipulihkan dan memiliki prognosis yang buruk.
  • Vena - berkembang secara bertahap, karena stagnasi darah, setelah timbulnya gejala pertama, mungkin tidak menyebabkan penurunan kesejahteraan yang nyata selama beberapa tahun. Dalam kasus pengobatan yang efektif pada tahap awal, gangguan ini sepenuhnya dapat dibalikkan, tetapi jika tidak ada terapi, ia berkembang dengan cepat dan mengarah pada konsekuensi serius.

Bentuk-bentuk pelanggaran lainnya

Ada beberapa jenis ensefalopati yang kurang umum:

  • Hipoksik-iskemik - jenis gangguan ini juga dapat dikaitkan dengan bentuk-bentuk ini, karena gangguan peredaran darah memerlukan pengembangan perubahan iskemik pada jaringan otak dan hipoksia. Perbedaan karakteristik dari jenis pelanggaran ini adalah manifestasinya yang sering terjadi pada anak-anak di bulan pertama kehidupan. Ini dapat terjadi selama perkembangan prenatal atau selama persalinan, yang menyebabkan kerusakan otak ringan, bermanifestasi dalam hiperaktif dan linglung perhatian, dan patologi serius.
  • Leucoencephalopathy adalah varian paling parah dari gangguan yang dengannya pasien dapat hidup maksimal dua tahun. Bentuk akut biasanya berakhir mematikan dalam sebulan. Lesi fokus materi putih tidak dapat diobati dan bersifat viral. Paling sering, penyakit ini didiagnosis pada orang tua, dengan sistem kekebalan yang melemah.

Sampai saat ini, tidak ada metode untuk pengobatan leukoencephalopathy. Hal ini disebabkan oleh kehadiran pada pendekatan ke otak semacam penghalang pelindung di mana obat tidak menembus, yang bertujuan menghilangkan virus patogen. Alasannya terletak pada kenyataan bahwa penghalang hanya memungkinkan farmasi yang larut dalam lemak, sedangkan obat yang ditunjukkan dalam kasus ini sebagian besar larut dalam air.

Tanda-tanda gangguan

Yang umum terjadi pada berbagai bentuk pelanggaran adalah gejala:

  • Sakit kepala menyerupai migrain, dan pusing.
  • Dering di telinga.
  • Penurunan pendengaran dan ketajaman visual.
  • Perubahan suasana hati.
  • Kelelahan
  • Gangguan emosi - lekas marah, keadaan depresi, menangis.
  • Gangguan tidur
  • Memburuknya memori jangka pendek.
  • Ketidakmampuan berkonsentrasi, gangguan.
  • Gangguan koordinasi.
  • Mati rasa jari tangan dan kaki.

Tiga tahap ensefalopati dibedakan:

  1. Dikompensasi - tubuh kurang lebih bisa mengatasi patologi yang berkembang, gejala yang menyakitkan ringan. Seseorang menderita sakit kepala, pusing, perasaan berat di kepala. Pada malam hari, seseorang tidak bisa tidur, dan pada siang hari, sebaliknya, ia menderita kantuk dan lesu.
  2. Subkompensasi - patologi vaskular berkembang, lesi jaringan otak menjadi lebih luas. Pasien memiliki gaya berjalan yang tidak stabil, tinitus konstan, gejala penyakit yang menyebabkan ensefalopati.
  3. Dekompensasi - karena meningkatnya hipoksia, fenomena atrofi berkembang di korteks serebral, gejalanya tampak sangat jelas, tindakan terapeutik tidak membawa efek nyata.

Cara mendiagnosis

Pertama-tama, dokter memeriksa pasien, mendengarkan keluhannya dan memeriksa riwayatnya. Untuk memperjelas diagnosis digunakan metode seperti:

  • Pencitraan resonansi magnetik dan terkomputasi.
  • Ultrasonografi - Ultrasonografi Doppler, dupleks, dan tripleks.
  • Elektroensefalografi.
  • Resonansi magnetik nuklir.
  • Analisis biokimia darah, cairan serebrospinal dan urin.

Metode Perawatan Gangguan

Setelah ensefalopati vaskular serebral didiagnosis, pengobatan ditentukan, terutama ditujukan untuk menghilangkan penyebab gangguan tersebut. Di masa depan, kursus terapi obat kompleks dipilih, berlangsung dari satu hingga tiga bulan. Untuk meringankan gejala yang menyakitkan dan memperbaiki kondisi pembuluh, obat ini digunakan:

  • Angioprotectors - Etamzilat, Vasobral.
  • Agen hipolipidimik, menormalkan peningkatan kadar asam lemak jenuh dan mengurangi kemungkinan aterosklerosis - Polisponin, Miskleron.
  • Agen vasoaktif - Cinnarizine, Cavinton.
  • Phlebotonik digunakan dalam patologi pembuluh darah - Troxevasin, Eskuzan.
  • Nootropes - Nootropil, Piracetam.
  • Kompleks vitamin dan mineral.

Efek positifnya adalah fisioterapi, fisioterapi, dan prosedur lainnya. Namun, kita harus selalu ingat bahwa ini adalah metode tambahan yang hanya bekerja dalam hubungannya dengan kursus terapi utama.

Perawatan Jantung

direktori online

Ensefalopati fokal asal vaskular apa adanya

Ensefalopati vaskular (SE) dapat didefinisikan sebagai pelanggaran lebih dari satu komponen kognisi (memori, ucapan, perhatian, fungsi visual dan / atau eksekutif) dan sejauh dibandingkan dengan keadaan premorbid di mana ia mencapai pelanggaran aktivitas sehari-hari (pekerjaan, kontak sosial, kehidupan pribadi).

Seiring dengan penyakit Alzheimer, ensefalopati vaskular otak adalah penyebab paling umum dari demensia di usia tua.

Ketika ensefalopati genesis vaskular, kita berbicara tentang kerusakan sel-sel otak. Kerusakan ini bisa internal (Alzheimer) atau eksternal, ketika ada kekurangan oksigen. Penyakit ini dapat berkembang sebagai akibat kerusakan pada pembuluh darah di otak, di berbagai bagiannya.

Insiden meningkat dengan bertambahnya usia, dan mempengaruhi pria dan wanita secara setara.

Patogenesis dan penyebab pelanggaran

Dalam literatur profesional dicatat bahwa penyakit ini terjadi ketika infark, setidaknya 50 ml (hingga 100 ml) jaringan otak. Dalam kasus lokasi strategis infark serebral, kita dapat berbicara tentang jumlah jaringan otak yang lebih kecil.

Apa itu ensefalopati - pendidikan neurologis

Ketika ensefalopati vaskular merusak jaringan otak karena hipoperfusi dan hipoksia yang berkepanjangan, yang didefinisikan sebagai perubahan degeneratif aterosklerotik pada pembuluh serebral dengan kemungkinan trombosis dan emboli, serta karena arteriopati dan mikroangiopati dari berbagai asal, kadang-kadang karena hipoksik-iskemik. dengan hipoksia global.

Ensefalopati genesis vaskular selama proses otak hipoksik-iskemik melibatkan banyak sel patogenik lain yang terlibat dalam gangguan morfologis dan fungsional jaringan SSP: selama hipoksia terjadi defisiensi energi-metabolisme neuron, destabilisasi lingkungan internal neuron, aktivasi apoptosis, pembentukan radikal bebas yang merusak membran biologis dan enzim yang pada akhirnya menyebabkan penurunan jumlah neuron dan sinapsis.

Ada gangguan neurotransmitter, termasuk gangguan pada sistem kolinergik, yang sangat mirip dengan jenis kerusakan neurotransmiter pada penyakit Alzheimer.

Penyebab Vascular Encephalopathy:

  • iskemia;
  • stroke;
  • peningkatan pembekuan darah atau kecenderungan pembentukan gumpalan;
  • hipertensi (tekanan darah tinggi);
  • aterosklerosis (arteri koroner atau perifer);
  • faktor genetik.

Jenis penyakit

Ensefalopati vaskular secara etiologis terkait dengan kelompok penyakit yang heterogen. Menurut klasifikasi NINCDS-AIREN (Institut Nasional Neurologis dan Gangguan Komunikasi dan Stroke-Association Internationale pour la Recherche et l'Enseignement en Neurosciences), jenis ensefalopati genesis vaskular berikut ini didefinisikan:

Gejala Demensia Vaskular

Tanda-tanda berkembangnya ensefalopati vaskular dapat dibagi menjadi beberapa kelompok besar.

Kognitif (memiliki nilai kognitif):

  • kehilangan ingatan;
  • gangguan pemikiran dan penilaian;
  • pelanggaran orientasi, ucapan dan kemampuan belajar;
  • pengetahuan yang buruk.

Perilaku (terkait dengan perilaku):

  • gangguan kepribadian, emosi;
  • depresi, kecemasan;
  • delusi, halusinasi;
  • pelanggaran identifikasi;
  • gangguan perilaku;
  • gangguan tidur.
  • kesulitan dalam kegiatan yang kompleks;
  • kesulitan dalam pekerjaan rumah tangga;
  • swalayan pada hari biasa;
  • gangguan benua;
  • gangguan komunikasi;
  • gangguan gaya berjalan.

Gejala ensefalopati vaskuler seringkali mulai bermanifestasi secara tiba-tiba, seringkali setelah stroke. Seseorang mungkin memiliki riwayat tekanan darah tinggi, penyakit pembuluh darah, atau stroke atau serangan jantung sebelumnya.

Penyakit ini dapat, tetapi seharusnya tidak berkembang seiring waktu, tergantung pada apakah orang tersebut memiliki asumsi tambahan untuk hal ini. Dalam beberapa kasus, gejala dapat mereda seiring waktu. Jika penyakit ini berkembang, gejalanya sering berlanjut bertahap, dengan perubahan intensitas yang tiba-tiba.

Namun, ensefalopati vaskular dengan kerusakan otak tengah dapat menyebabkan penurunan fungsi kognitif secara bertahap dan progresif, yang mungkin terlihat seperti penyakit Alzheimer. Tidak seperti orang dengan asma, orang dengan AOC sering mempertahankan kepribadian mereka dan tingkat respons emosional normal pada tahap selanjutnya dari penyakit.

Kriteria dan metode diagnostik

  • pengambilan riwayat (riwayat keluarga, anestesi umum, zat adiktif, penyakit serius);
  • tes laboratorium;
  • pengujian serologis;
  • pemeriksaan internal dan neurologis;
  • EEG, CT, MRI.

Kriteria diagnostik untuk SE:

  • kehilangan ingatan;
  • penurunan kognitif;
  • mengaburkan kesadaran;
  • kehilangan kendali atau motivasi emosional, perubahan perilaku sosial;
  • durasi gejala setidaknya 6 bulan.

Tanda-tanda awal penyakit ini sulit dikenali. Perlu untuk membedakan penyakit dari neurosis, depresi, manifestasi fisiologis penuaan, pseudodementia.

Perawatan narkoba adalah satu-satunya jalan keluar.

Untuk mempengaruhi penyakit ini, berbagai macam agen dari berbagai kelompok obat, dari zat vasoaktif hingga obat nootropik, telah diperkenalkan dan sekarang sedang diperkenalkan.

Hasil meta-analisis menunjukkan bahwa sebagian besar obat-obatan ini tidak memiliki efek yang jelas pada kemampuan kognitif atau perkembangan lebih lanjut dari ensefalopati vaskular.

Sebagian besar indikasi terkait obat berkaitan dengan pemberian Pentoxifylline dan Ginkgo Biloba (EGb 761).

Sebagai hasil dari penelitian, ditentukan bahwa kedua obat memiliki sedikit keuntungan dibandingkan dengan kelompok kontrol yang menerima plasebo. Beberapa penelitian menunjukkan potensi manfaat pemberian Nimodipine ke subkelompok pasien dengan ensefalopati vaskular subkortikal, namun, penelitian lain telah secara signifikan mengkritik efek ini.

Sehubungan dengan zat yang dipelajari lainnya (Nicergolin, Vinpocetine, Cerebrolysin, Piracetam), meyakinkan hasil positif dari penelitian atau meta-analisis yang akan membenarkan administrasi mereka dalam ensefalopati vaskular tidak tersedia.

Dalam beberapa tahun terakhir, studi acak besar telah menunjukkan efektivitas pengenalan asetilkolinesterase dan inhibitor memantine pada pasien dengan ensefalopati vaskular dan campuran.

Pasien, mungkin, memiliki defisiensi kolinergik akibat gangguan pilar kolinergik pada korteks dan lesi nuklei kolinergik.

Meskipun ada sejumlah data yang tersedia tentang kemanjuran dan tolerabilitas obat kognitif dalam pengobatan ensefalopati vaskular, pengantar mereka belum diterima secara luas, dan di banyak negara (termasuk negara kita) pengobatan mereka untuk pengobatan belum disetujui. penyakit.

Perkembangan penyakit menyebabkan gangguan fungsi otak dan, sebagai akibatnya, menjadi cacat seseorang. Terjadinya komplikasi ini dapat dicegah dengan perawatan yang tepat waktu dan kepatuhan pasien dengan semua rekomendasi dari dokter yang hadir.

Serangkaian kegiatan pencegahan

Pasien dengan tahap awal ensefalopati genesis vaskular dan orang dengan peningkatan risiko penyakit ini dapat merekomendasikan langkah-langkah pencegahan berikut untuk mengurangi faktor risiko utama:

  • kontrol berurutan tekanan darah;
  • pembatasan / pengecualian merokok dan konsumsi alkohol yang berlebihan;
  • kontrol berat badan;
  • normalisasi lipid darah;
  • kompensasi yang konsisten untuk semua jenis diabetes;
  • kepatuhan yang konsisten terhadap tindakan pencegahan terhadap aterosklerosis, baik non-farmakologis dan farmakologis;
  • koreksi faktor risiko vaskular;
  • pengobatan penyakit iskemik dan aritmia jantung;
  • pengobatan penyakit endapan terkait.

Untuk mencegah perkembangan kerusakan otak multi-infark, penting untuk membatasi kekambuhan stroke. Yang paling umum digunakan adalah terapi antiplatelet (asam asetilsalisilat, Clopidogrel, Ticlopidine), dalam beberapa kasus - terapi antikoagulan (Warfarin).

Bentuk vaskular dari ensefalopati mewakili kerusakan otak secara umum, yang disebabkan oleh pasokan darah yang tidak cukup ke organ, menyebabkan perubahan iskemik, kekurangan oksigen, menyebabkan hipoksia, dan berbagai penyakit. Gangguan sirkulasi serebral dan, akibatnya, hipoksia memiliki efek merugikan pada sel-sel saraf. Pada tahap awal proses patologis, fokus kecil kematian neuron terjadi, tetapi jika tidak ada terapi yang tepat, semua area otak baru akan terpengaruh, gejalanya meningkat, mengarah pada perubahan yang tidak dapat diubah.

Dalam beberapa tahun terakhir, ensefalopati vaskular telah menjadi topik hangat, karena ambang usia gangguan telah menurun secara nyata, dan para praktisi semakin mendiagnosisnya pada pasien-pasien muda yang mengeluhkan gejala karakteristik patologi otak. Selain itu, keadaan otak yang serupa berkembang dengan latar belakang penyakit umum: hipertensi, aterosklerosis, dan tromboflebitis vena.

Dengan sifat asal ensefalopati dibagi menjadi:

  • Bawaan - disebabkan oleh perkembangan intrauterin otak, trauma intrakranial, yang diterima anak saat melahirkan, kelainan bawaan proses metabolisme, dll.
  • Acquired - berkembang sepanjang hidup seseorang karena dampak faktor eksternal negatif, cedera, berbagai penyakit, gangguan metabolisme.

Penyebab pelanggaran

Seperti yang telah kami katakan, kondisi patologis dapat terjadi pada anak selama perkembangan janin atau saat melahirkan. Dalam periode kehidupan yang berbeda, pelanggaran dapat disebabkan oleh:

  • Hipertensi berhubungan dengan lompatan tekanan, hipotensi patologis.
  • Paparan senyawa beracun.
  • Cidera otak traumatis.
  • Penyakit ginjal dan hati, gangguan pankreas, menyebabkan peningkatan kandungan zat beracun dalam darah dan penetrasi mereka ke dalam jaringan otak.
  • Efek radiasi radiasi radioaktif pada otak.
  • Perkembangan neoplasma ganas.
  • Penyakit paru-paru yang menyebabkan hipoksia berkembang.

Ketika ensefalopati di otak mengurangi jumlah neuron yang berfungsi penuh, fokus kecil nekrosis muncul, stagnasi darah terjadi, pembengkakan meninge diamati. Fokus patologis, paling sering terlokalisasi dalam materi putih atau abu-abu.

Isolasi varietas berdasarkan patologi pembuluh yang menyebabkan gangguan. Ensefalopati yang paling umum adalah:

  • Aterosklerotik - berkembang sebagai akibat dari oklusi pembuluh otak dengan plak aterosklerotik dan terjadinya hipoksia. Gangguan ini sering didiagnosis pada orang tua, tetapi juga mungkin terjadi pada usia muda dengan peningkatan kadar kolesterol yang disebabkan oleh berbagai penyebab. Jenis ensefalopati ini berkembang dalam waktu yang lama, tetapi, dengan tidak adanya diagnosis dan perawatan yang tepat waktu, ini dapat memanifestasikan dirinya dalam bentuk yang tajam, yang mengarah pada komplikasi serius.
  • Hipertensi - terjadi sebagai akibat nefritis akut, eklampsia, lonjakan tiba-tiba tekanan darah atau krisis hipertensi, yang merupakan yang paling berbahaya. Ensefalopati yang berkembang selama krisis dan perubahan yang terkait dengannya tidak dapat dipulihkan dan memiliki prognosis yang buruk.
  • Vena - berkembang secara bertahap, karena stagnasi darah, setelah timbulnya gejala pertama, mungkin tidak menyebabkan penurunan kesejahteraan yang nyata selama beberapa tahun. Dalam kasus pengobatan yang efektif pada tahap awal, gangguan ini sepenuhnya dapat dibalikkan, tetapi jika tidak ada terapi, ia berkembang dengan cepat dan mengarah pada konsekuensi serius.

Bentuk-bentuk pelanggaran lainnya

Ada beberapa jenis ensefalopati yang kurang umum:

  • Hipoksik-iskemik - jenis gangguan ini juga dapat dikaitkan dengan bentuk-bentuk ini, karena gangguan peredaran darah memerlukan pengembangan perubahan iskemik pada jaringan otak dan hipoksia. Perbedaan karakteristik dari jenis pelanggaran ini adalah manifestasinya yang sering terjadi pada anak-anak di bulan pertama kehidupan. Ini dapat terjadi selama perkembangan prenatal atau selama persalinan, yang menyebabkan kerusakan otak ringan, bermanifestasi dalam hiperaktif dan linglung perhatian, dan patologi serius.
  • Leucoencephalopathy adalah varian paling parah dari gangguan yang dengannya pasien dapat hidup maksimal dua tahun. Bentuk akut biasanya berakhir mematikan dalam sebulan. Lesi fokus materi putih tidak dapat diobati dan bersifat viral. Paling sering, penyakit ini didiagnosis pada orang tua, dengan sistem kekebalan yang melemah.

Sampai saat ini, tidak ada metode untuk pengobatan leukoencephalopathy. Hal ini disebabkan oleh kehadiran pada pendekatan ke otak semacam penghalang pelindung di mana obat tidak menembus, yang bertujuan menghilangkan virus patogen. Alasannya terletak pada kenyataan bahwa penghalang hanya memungkinkan farmasi yang larut dalam lemak, sedangkan obat yang ditunjukkan dalam kasus ini sebagian besar larut dalam air.

Yang umum terjadi pada berbagai bentuk pelanggaran adalah gejala:

  • Sakit kepala menyerupai migrain, dan pusing.
  • Dering di telinga.
  • Penurunan pendengaran dan ketajaman visual.
  • Perubahan suasana hati.
  • Kelelahan
  • Gangguan emosi - lekas marah, keadaan depresi, menangis.
  • Gangguan tidur
  • Memburuknya memori jangka pendek.
  • Ketidakmampuan berkonsentrasi, gangguan.
  • Gangguan koordinasi.
  • Mati rasa jari tangan dan kaki.

Tiga tahap ensefalopati dibedakan:

  1. Dikompensasi - tubuh kurang lebih bisa mengatasi patologi yang berkembang, gejala yang menyakitkan ringan. Seseorang menderita sakit kepala, pusing, perasaan berat di kepala. Pada malam hari, seseorang tidak bisa tidur, dan pada siang hari, sebaliknya, ia menderita kantuk dan lesu.
  2. Subkompensasi - patologi vaskular berkembang, lesi jaringan otak menjadi lebih luas. Pasien memiliki gaya berjalan yang tidak stabil, tinitus konstan, gejala penyakit yang menyebabkan ensefalopati.
  3. Dekompensasi - karena meningkatnya hipoksia, fenomena atrofi berkembang di korteks serebral, gejalanya tampak sangat jelas, tindakan terapeutik tidak membawa efek nyata.

Cara mendiagnosis

Pertama-tama, dokter memeriksa pasien, mendengarkan keluhannya dan memeriksa riwayatnya. Untuk memperjelas diagnosis digunakan metode seperti:

  • Pencitraan resonansi magnetik dan terkomputasi.
  • Ultrasonografi - Ultrasonografi Doppler, dupleks, dan tripleks.
  • Elektroensefalografi.
  • Resonansi magnetik nuklir.
  • Analisis biokimia darah, cairan serebrospinal dan urin.

Metode Perawatan Gangguan

Setelah ensefalopati vaskular serebral didiagnosis, pengobatan ditentukan, terutama ditujukan untuk menghilangkan penyebab gangguan tersebut. Di masa depan, kursus terapi obat kompleks dipilih, berlangsung dari satu hingga tiga bulan. Untuk meringankan gejala yang menyakitkan dan memperbaiki kondisi pembuluh, obat ini digunakan:

  • Angioprotectors - Etamzilat, Vasobral.
  • Agen hipolipidimik, menormalkan peningkatan kadar asam lemak jenuh dan mengurangi kemungkinan aterosklerosis - Polisponin, Miskleron.
  • Agen vasoaktif - Cinnarizine, Cavinton.
  • Phlebotonik digunakan dalam patologi pembuluh darah - Troxevasin, Eskuzan.
  • Nootropes - Nootropil, Piracetam.
  • Kompleks vitamin dan mineral.

Efek positifnya adalah fisioterapi, fisioterapi, dan prosedur lainnya. Namun, kita harus selalu ingat bahwa ini adalah metode tambahan yang hanya bekerja dalam hubungannya dengan kursus terapi utama.

Ivan Drozdov 08/04/2017

Ensefalopati vaskular adalah penyakit di mana jaringan otak rusak karena kekurangan oksigen yang berkepanjangan. Patologi ditandai dengan terjadinya beberapa fokus, berkembang secara lambat pada latar belakang berbagai penyakit pembuluh darah dan gangguan neurologis. Bahaya ensefalopati vaskular adalah cukup sulit untuk mengenalinya pada tahap awal dengan tanda-tanda utamanya. Hilangnya waktu dalam kasus-kasus seperti itu mengarah pada pengembangan proses ireversibel dalam struktur otak dan keterbatasan fungsi vital pasien.

Ensefalopati vaskular mengacu pada penyakit serebrovaskular, oleh karena itu, dalam ICD-10, tergantung pada penyebabnya, salah satu kode I60-I69 ditugaskan untuk itu.

Stadium dan gejala serta tanda terkait ensefalopati vaskular

Penyakit ini berkembang dalam beberapa tahap, yang masing-masing memiliki fitur karakteristik:

  1. Tahap kompensasi. Pada tahap ini, jaringan otak sedikit rusak, sehingga sel-sel tetangga mampu mengimbangi fungsinya. Pasien mulai muncul tanda-tanda neurologis ringan, sementara itu tidak mungkin untuk mendiagnosis gangguan pada struktur otak. Gejala pertama ensefalopati vaskular adalah:
    • sakit kepala;
    • telinga macet dan kebisingan;
    • kelelahan, kelemahan otot;
    • gangguan tidur;
    • tekanan darah turun;
    • kelupaan;
    • perubahan suasana hati - kecenderungan depresi, lekas marah, menangis.
  2. Tahap subkompensasi. Proses patologis menyebar ke sel-sel otak tetangga, sehingga membentuk lesi. Selama diagnosa instrumental, perubahan jaringan otak menjadi terlihat. Pada tahap ini, gejalanya menjadi cukup jelas, pasien dapat diamati:
    • sakit kepala meningkat, kejang sering berakhir pingsan;
    • penurunan kemampuan intelektual, fungsi mental dan keterampilan profesional sebagai hasilnya;
    • gangguan mental - serangan panik, gangguan kesadaran;
    • peningkatan kelemahan otot;
    • penurunan fungsi kognitif seperti menelan refleks, ucapan, ingatan;
    • gangguan koordinasi, termanifestasi secara eksternal dalam gaya berjalan yang mengejutkan.
  3. Tahap dekompensasi. Penghancuran besar-besaran sel-sel saraf menyebabkan atrofi otak dan munculnya proses yang tidak dapat diubah dalam strukturnya. Gejala yang melekat pada tahap sebelumnya penyakit, dilengkapi dengan kondisi gejala yang memburuk:
    • penurunan progresif dalam kecerdasan, ingatan, dan perkembangan demensia;
    • pembatasan gerakan karena kelemahan dan mati rasa anggota badan;
    • ketidakmampuan untuk bekerja dan mempertahankan diri dalam kehidupan sehari-hari.

Ensefalopati vaskular: pengobatan penyakit

Dengan penyakit yang didiagnosis, penting untuk memulai perawatan pada tahap awal. Bergantung pada luas dan luasnya kerusakan sel-sel otak, perawatan berikut dapat diindikasikan untuk pasien dengan ensefalopati vaskular:

  1. Terapi pemeliharaan - diresepkan pada tahap awal penyakit untuk menghambat proses kematian sel. Itu termasuk:
  • perubahan dalam diet (membatasi asupan garam, makanan berlemak, karbohidrat, makanan pedas, lemak hewani);
  • penyesuaian berat badan dengan kecenderungan kelebihan berat badan dan obesitas;
  • mengubah mode hari (preferensi harus diberikan untuk jalan-jalan biasa dan istirahat aktif);
  • penolakan terhadap kebiasaan berbahaya seperti alkohol dan merokok.
  1. Terapi obat - diresepkan pada tahap tengah dan terakhir penyakit untuk menghilangkan gejala-gejala yang mengganggu dan menunda proses kerusakan jaringan otak. Seorang pasien diberi resep obat yang termasuk kelompok obat berikut:
  • obat tekanan darah;
  • obat diuretik;
  • agen nootropik dan neuroprotektif;
  • pil nyeri;
  • antioksidan;
  • obat yang menormalkan sistem vaskular dan pengencer darah;
  • vitamin "B";
  • agen penurun kolesterol darah;
  • obat penenang, antidepresan.
  1. Terapi fisik diresepkan bersamaan dengan perawatan medis untuk merangsang sel-sel saraf dan meningkatkan sirkulasi darah di jaringan otak. Prosedur yang dapat diresepkan untuk ensefalopati vaskular meliputi:
  • terapi magnet;
  • elektroforesis;
  • terapi ozon;
  • akupunktur;
  • stimulasi elektromagnetik;
  • pertukaran plasma.
  1. Perawatan bedah diperlukan jika kekurangan oksigen akut di jaringan otak dan perjalanan penyakit yang cepat. Pembedahan endovaskular - stenting vaskular dapat diindikasikan untuk mengembalikan aliran darah ke pasien. Jenis operasi ini mengacu pada operasi invasif minimal, di mana beban pada tubuh pasien minimal.

Pengobatan untuk ensefalopati vaskular dipilih oleh ahli saraf sesuai dengan sifat kerusakan jaringan otak dan tingkat pengabaian penyakit.

Metode pengobatan tradisional

Untuk mempertahankan struktur otak dan menghambat proses kematian sel bersama dengan perawatan medis, Anda dapat mempertimbangkan penggunaan obat tradisional. Ini terutama infus dan ramuan herbal yang berkontribusi pada nutrisi otak, serta peningkatan proses metabolisme antara jaringan-jaringannya:

  1. Infus semanggi. Bunga rumput dalam jumlah 1 sdm. dituangkan ke dalam stoples liter, lalu tuangkan vodka. Infus daun selama 2 minggu di tempat gelap. Ini harus dikonsumsi tiga kali sehari dalam bentuk encer sesaat sebelum makan: 1 sdm. 0,5 st. air.
  2. Tingtur bawang. Diperas dari jus bawang dicampur dengan madu dalam rasio 1: 2. Campuran yang dihasilkan harus diambil sesaat sebelum makan tiga kali sehari, 1 sdm.
  3. Infus valerian, kulit lemon dan bunga chamomile. Kupas 1 lemon, 3 sdm. chamomile kering dan 2 akar valerian dicampurkan dan dihancurkan. Bahan baku tuangkan segelas air mendidih dan biarkan meresap selama 1 jam. Saat didinginkan, minum minuman yang disaring dua kali sehari, masing-masing 1 gelas.
  4. Infus hawthorn. Dalam 1 sdm. air mendidih di malam hari taruh 2 sdm. buah hawthorn dan biarkan meresap dalam semalam. Perlu untuk mengambil obat di pagi hari sesaat sebelum sarapan.

Penerimaan dan dosis infus herbal harus dikoordinasikan dengan dokter, dengan mempertimbangkan kemungkinan efek samping.

Konsekuensi dari Ensefalopati Vaskular

Perkembangan penyakit dan pembentukan jaringan otak dari fokus sel-sel yang sekarat menyebabkan konsekuensi yang tidak dapat dibalikkan bagi pasien.

Pada tahap subkompensasi pada pasien, ada batasan fungsi vital. Dia dapat melakukan sebagian besar tugas sehari-hari, tetapi dia tidak dapat sepenuhnya menolak bantuan dari luar.

Tahap terakhir dari ensefalopati vaskular memiliki konsekuensi yang lebih serius. Sebagai aturan, saat ini pasien sudah dikenali sebagai cacat. Terhadap latar belakang patologi utama, ia memiliki kemungkinan tinggi terkena penyakit Alzheimer dan pikun. Seseorang menjadi sepenuhnya bergantung pada bantuan pihak ketiga dalam kehidupan sehari-hari, dalam aktivitas profesionalnya ia diakui tidak layak.

Penyebab dan gejala leukoencephalopathy otak

Etiologi penyakit dan bentuknya

Telah terbukti bahwa leukukoensefalopati disebabkan oleh adanya poliomavirus manusia. Menurut beberapa sumber, sekitar 80% populasi dunia terinfeksi. Namun, terlepas dari kenyataan ini, kasus aktivasi poliomavirus tidak sering terjadi. Biasanya, peluncuran mekanisme aktivasi virus terjadi dalam kondisi tertentu, salah satunya adalah penurunan fungsi perlindungan alami tubuh, yaitu kekebalan.

Penyebab dan gejala leukoencephalopathy otak

Selain infeksi HIV dan AIDS, penyebab predisposisi untuk pengembangan penyakit ini juga termasuk:

  • leukemia dan patologi darah lainnya;
  • hipertensi;
  • TBC;
  • onkologi;
  • sarkoidosis;
  • lupus sistemik;
  • rheumatoid arthritis;
  • minum obat imunosupresif yang diresepkan setelah transplantasi organ;
  • penggunaan antibodi monoklonal;
  • limfogranulomatosis.

Penyakit ini memiliki beberapa bentuk:

  1. 1. Leukoensefalopati fokal kecil pada genesis vaskular. Ini adalah penyakit di mana ada kondisi patologis kronis pembuluh otak, yang kemudian mengarah pada kekalahan sel-sel materi putih dari belahan otak. Penyakit hipertensi merupakan faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan bentuk patologi ini. Paling sering, bentuk ini didiagnosis pada pria yang usianya melebihi 55-60 tahun. Juga berisiko adalah orang-orang dengan kecenderungan genetik bawaan untuk patologi. Komplikasi leukoensefalopati fokal kecil genesis vaskular adalah perkembangan demensia pikun.
  2. 2. Ensefalopati multifokal progresif. Dalam bentuk penyakit ini, virus dari sistem saraf pusat diamati, yang, pada gilirannya, mengakibatkan penghancuran materi putih otak. Dalam kebanyakan kasus, ensefalopati multifokal progresif terjadi dengan latar belakang defisiensi imun manusia. Patologi ini termasuk yang paling berbahaya, karena konsekuensinya adalah akibat fatal yang tiba-tiba.
  3. 3. Bentuk periventrikular. Ini berkembang dengan latar belakang kekurangan kronis oksigen dan iskemia. Hasil dari keadaan seperti itu adalah kekalahan struktur subkortikal otak, terutama belalainya, otak kecil dan bagian-bagian yang bertanggung jawab untuk aktivitas motorik. Bentuk periventrikular adalah karakteristik bayi yang baru lahir dan dapat menyebabkan perkembangan cerebral palsy.

KAMI MENYARANKAN!

Cara mudah untuk menghilangkan Hipertensi! Hasilnya tidak lama datang! Pembaca kami telah mengkonfirmasi bahwa mereka berhasil menggunakan metode ini. Setelah mempelajarinya dengan cermat, kami memutuskan untuk membagikannya dengan Anda.

Gejala proses patologis

Gejala penyakit akan tergantung pada area di mana kerusakan otak terjadi, dan bentuk patologi. Pada tahap awal penyakit, pasien mungkin mengalami gejala seperti kelelahan, kelemahan yang persisten, pemikiran yang lebih lambat, dan tanda-tanda lain yang sering dikacaukan dengan tanda-tanda kelelahan yang biasa. Sedangkan untuk gejala neuropsikiatri, maka untuk setiap pasien itu berkembang dengan kecepatannya sendiri, dari beberapa hari hingga beberapa minggu.

Betapa mudahnya untuk membersihkan pembuluh dan menyingkirkan nyeri dada. Cara yang terbukti - menulis resep.

Tanda-tanda paling umum yang menjadi ciri pengembangan leukoencephalopathy termasuk:

  • masalah dengan koordinasi (pelanggarannya);
  • penurunan fungsi motorik;
  • masalah bicara;
  • berkurangnya kualitas penglihatan;
  • menumpulkan perasaan tertentu, termasuk rasa sakit;
  • mengaburkan kesadaran;
  • perubahan suasana hati emosional;
  • degradasi intelektual;
  • pelanggaran refleks menelan;
  • sering sakit kepala;
  • kejang epilepsi.

Dalam kedokteran, ada kasus ketika fokus penyakit yang terinfeksi virus hanya terlokalisasi di sumsum tulang belakang. Keadaan ini mengarah pada fakta bahwa pasien hanya mengamati gejala tulang belakang, sementara tidak ada gangguan kognitif (terkait dengan kinerja mental).

Cara paling efektif untuk mendiagnosis leukoencephalopathy adalah pencitraan resonansi magnetik. MRI dapat mengungkapkan fokus penyakit pada tahap awal perkembangannya. Polymerase chain reaction (PCR), yang merupakan metode diagnostik genetik molekuler yang sangat akurat, juga memiliki kandungan informasi yang cukup tinggi. Metode survei ini sekitar 95% akurat. Keuntungan lain adalah dapat menggantikan diagnostik seperti biopsi otak. Tetapi kadang-kadang yang terakhir dapat direkomendasikan sebagai studi terpisah, yang secara akurat akan mengkonfirmasi apakah proses yang ireversibel telah dimulai dan sejauh mana perkembangan penyakit tersebut.

Ensefalopati vaskular

Ensefalopati vaskular adalah penyakit yang agak serius, dimanifestasikan oleh lesi difus dari organ utama sistem saraf pusat - otak. Dengan perkembangan kondisi patologis ini, ada pelanggaran progresif fungsi otak, disertai dengan kematian sel-sel saraf. Ensefalopati genesis vaskular terjadi sebagai akibat dari gangguan pasokan darah ke jaringan otak. Kekurangan semacam itu bisa bersifat bawaan dan didapat.

Penyebab ketidakcukupan vaskular dalam sistem saraf pusat dapat menjadi faktor-faktor berikut:

Gejala ensefalopati vaskular

Ensefalopati disirkulasi memiliki beberapa tahap perkembangan yang memiliki gambaran klinis yang khas.

  • Tahap 1 - tanda-tanda ensefalopati vaskular termasuk sakit kepala, kehilangan memori, ketidakstabilan latar belakang emosional, pusing. Ditandai dengan kompensasi dari kondisi patologis.
  • Tahap 2 - dimanifestasikan oleh subkompensasi penyakit dengan munculnya gejala yang lebih jelas dan stabil. Pasien mungkin mengeluh suara bising yang terus-menerus di kepala, tangisan, kelesuan, gangguan tidur, depresi, sakit kepala yang menyakitkan.
  • Tahap 3 - ditandai dengan dekompensasi proses patologis, yang mengarah pada terjadinya komplikasi berbahaya.

Diagnosis ensefalopati vaskular di Israel

Pemeriksaan pasien dengan diagnosis seperti ensefalopati discirculatory vaskular dilakukan dengan menggunakan sejumlah teknik yang sangat informatif.

  • Rheoencephalography adalah metode pemeriksaan non-invasif yang memberikan informasi berharga tentang keadaan dinding pembuluh darah arteri dan vena otak. Melakukan rheoencephalography adalah metode yang berharga untuk mempelajari lapisan arteri dan vena dari sistem saraf pusat.
  • Ultrasonografi Doppler adalah metode penelitian yang sangat informatif dan non-invasif yang bertujuan menentukan gangguan pembuluh darah yang menyebabkan perkembangan ensefalopati. Ultrasonografi bertujuan untuk menentukan keadaan subklavia, vertebra, karotis, dan arteri utama otak lainnya.
  • Pencitraan resonansi magnetik - adalah metode non-invasif untuk mempelajari sistem saraf pusat, yang memungkinkan untuk menilai keadaan dasar pembuluh darah otak, leher dan kepala, hipofisis, saraf kranial, bola mata, saraf kranial. MRI adalah pemeriksaan paling informatif yang digunakan untuk memeriksa struktur jaringan lunak kepala dan leher.
  • X-ray - Pemeriksaan X-ray tulang belakang leher memungkinkan untuk mengidentifikasi kelainan pada kerangka tulang, yang merupakan penyebab dari proses patologis.
  • Angiografi adalah studi radiopak yang memungkinkan Anda menentukan perubahan patologis pada lumen pembuluh darah yang menyebabkan gangguan suplai darah ke medula.
  • Computed tomography - adalah metode penelitian modern yang menggabungkan keunggulan pemeriksaan sinar-X dan metode pemrosesan data komputer.
  • Elektroensefalografi - adalah metode diagnostik sederhana dan non-invasif yang memungkinkan Anda untuk mendaftarkan potensi listrik dari otak. Dengan penelitian ini, kelainan organik yang dominan dicatat dalam jaringan otak.

Pengobatan ensefalopati vaskular

Ensefalopati vaskular otak membutuhkan perawatan tepat waktu. Taktik dampak ditentukan secara individual untuk setiap pasien sesuai dengan karakteristik gambaran klinis penyakit.

  • Perawatan konservatif ditujukan untuk menghilangkan faktor-faktor risiko yang menyebabkan terjadinya gangguan serebrovaskular. Untuk mengurangi laju perkembangan penyakit dan mencegah kerusakan lebih lanjut dari kondisi patologis, pasien disarankan untuk mengurangi berat badan, berhenti makan banyak garam, lemak hewani dan karbohidrat sederhana. Juga disarankan untuk mengamati mode motor yang benar dengan tingkat aktivitas fisik yang memadai. Tidak diragukan lagi, perlu untuk menolak penggunaan alkohol dan merokok.
  • Perawatan obat - terapi obat yang memadai dapat secara signifikan mengurangi laju perkembangan proses patologis dan mengurangi keparahan gejala penyakit. Untuk meringankan kondisi pasien memungkinkan penggunaan obat diuretik, vasodilator, penurun lipid dan antihipertensi. Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan ahli gizi dan spesialis berpengalaman dalam latihan fisioterapi.
  • Perawatan fisioterapi - untuk meningkatkan sirkulasi darah di jaringan otak, metode paparan seperti stimulasi elektromagnetik, terapi magnetik, elektroforesis dengan obat-obatan, terapi ozon, akupunktur, dan iradiasi darah ultraviolet digunakan. Prosedur pemurnian darah ekstrakorporeal, misalnya, hemosorbtion, pertukaran plasma, dapat secara signifikan memperbaiki kondisi pasien.
  • Perawatan bedah - saat ini, untuk mengembalikan aliran darah di pembuluh otak, operasi endovaskular yang efektif dilakukan, memberikan beban minimal pada tubuh pasien. Salah satu operasi tersebut adalah stenting karotid, yang bertujuan menghilangkan hambatan aliran darah dan mencegah reoklusi pembuluh. Operasi endovaskular sinar-X dilakukan tanpa sayatan besar melalui lubang kecil di pembuluh perifer. Pemulihan dari perawatan bedah invasif minimal mudah dan tidak menyakitkan.

Pengobatan ensefalopati vaskular di Israel

Ratusan pasien datang ke Israel untuk perawatan karena alasan berikut:

  • menyusun rencana perawatan individu untuk setiap pasien;
  • penggunaan metode inovatif terapi obat;
  • melakukan perawatan fisioterapi pada perangkat terbaru;
  • intervensi bedah invasif minimal.

Dengan perawatan tepat waktu untuk perawatan medis yang berkualitas, prognosis untuk mengobati ensefalopati vaskular meningkat secara signifikan.

Ensefalopati vaskular otak

Ensefalopati adalah penyakit otak. Ada banyak jenis ensefalopati yang berbeda. Gejala-gejala dari berbagai bentuk berbeda, tetapi dalam satu mereka semua serupa - penyakit berbahaya bagi kesehatan, dan mereka harus ditangani segera setelah gejala pertama ditemukan.

Ensefalopati vaskular

Bentuk penyakit ini lebih sering didiagnosis daripada yang lain. Nama alternatifnya adalah ensefalopati dyscirculatory. Penyakit ini dikaitkan dengan sirkulasi darah yang tidak mencukupi di pembuluh otak, karena itu mengganggu fungsi normalnya.

Ensefalopati vaskular otak berkembang untuk waktu yang lama. Prosesnya mungkin memakan waktu beberapa tahun. Penyakit ini tidak dapat dianggap independen. Ini lebih merupakan akibat dari dampak pada daftar faktor tertentu:

  1. Ensefalopati vaskuler sering berkembang dengan latar belakang aterosklerosis.
  2. Hipertensi dan distonia vaskular juga dapat menjadi penyebab perkembangan ensefalopati genesis vaskular.
  3. Kemacetan vena memiliki efek negatif pada sirkulasi otak. Berbagai kelainan darah juga berkontribusi pada penyakit ini.

Tahap utama dan tanda-tanda ensefalopati vaskular

Ada tiga tahap utama penyakit ini. Tergantung pada tingkat perkembangan ensefalopati, gejala utama penyakit ini juga berbeda.

Tahapan dan gejala ensefalopati vaskular serebral ditandai sebagai berikut:

  1. Dikompensasi, di mana tubuh mencoba melawan. Seorang pasien dengan tahap pertama dari ensefalopati discirculatory merasakan pusing ringan, berat di kepala, rasa sakit yang tidak menyenangkan. Dalam beberapa kasus, ada masalah dengan ingatan dan insomnia.
  2. Tahap subkompensasi dari ensefalopati vaskular membutuhkan perawatan yang lebih serius. Pada tahap ini, kondisi pembuluh memburuk secara dramatis, dan gejalanya menjadi lebih jelas. Pasien mungkin mendengar dering di telinga. Masalah dimulai dengan berfungsinya organ-organ yang pusatnya mempengaruhi penyakit.
  3. Pada tahap ketiga dekompensasi, tubuh menurunkan tangannya (dalam arti kiasan dan kadang-kadang bahkan secara harfiah). Perawatan dalam kasus ini tidak menjamin rehabilitasi lengkap.

Pengobatan ensefalopati vaskular serebral harus kompleks. Pasien harus mematuhi gaya hidup sehat, menghindari stres, gelisah dan lonjakan fisik, mengamati rejimen harian dan makan dengan benar. Sejalan dengan ini, kursus medis ditentukan yang meningkatkan sirkulasi darah dan mendukung tubuh.