Ulasan obat utama yang meningkatkan sirkulasi otak

Perawatan

Penulis artikel: Victoria Stoyanova, dokter kategori 2, kepala laboratorium di pusat diagnostik dan perawatan (2015-2016).

Dari artikel ini Anda akan belajar: obat apa untuk meningkatkan sirkulasi otak dan bagaimana mereka berbeda. Sebagai vasodilator dan agen nootropik, antikoagulan dan agen antiplatelet. Obat lain apa yang digunakan untuk meningkatkan sirkulasi otak.

Memburuknya sirkulasi serebral adalah penyebab berbagai gangguan mental, mulai dari gangguan ingatan kecil, insomnia hingga gangguan mental berat (psikosis, demensia) dan aktivitas motorik. Patologi muncul dengan latar belakang penyempitan lumen pembuluh darah (karena berbagai alasan: hipertensi, aterosklerosis, osteochondrosis), karena jumlah darah yang cukup tidak masuk ke otak, sel-sel mengalami kelaparan oksigen dan fungsi konduktifnya terganggu.

Aterosklerosis vaskular - penyebab utama kecelakaan serebrovaskular

Untuk mengembalikan sirkulasi otak, gunakan obat-obatan yang dapat meringankan gejala patologi (sakit kepala, pusing, kelelahan, kehilangan sebagian memori), meningkatkan metabolisme dalam sel-sel otak, mengembalikan kemampuan mental dan kehilangan koordinasi gerakan.

Ada beberapa kelompok besar obat dengan mekanisme aksi berbeda yang membantu menormalkan sirkulasi otak:

  1. Obat vasodilator, tindakan mereka didasarkan pada kemampuan zat obat dalam komposisi untuk mengendurkan dinding pembuluh darah, meningkatkan lumen pembuluh dan jumlah darah yang masuk ke otak.
  2. Antikoagulan, agen antiplatelet - mencegah adhesi (agregasi trombosit, sel darah merah) dan mencegah pembentukan gumpalan darah di lumen pembuluh darah, membuat darah lebih banyak cairan, meningkatkan kemampuannya untuk menembus pembuluh yang menyempit ke otak.
  3. Nootropics - meningkatkan metabolisme dalam sel-sel otak (dalam kondisi kelaparan oksigen), mengembalikan fungsi mereka dan mencegah kematian, mencegah perubahan yang tidak dapat diubah dalam jaringan saraf.

Untuk orang-orang dengan kelainan sirkulasi otak, yang dimanifestasikan oleh gejala apa pun (misalnya, insomnia atau sakit kepala), obat ini diperlukan, mereka akan membantu untuk menormalkan dan bahkan secara signifikan meningkatkan kondisi. Pada pasien dengan perubahan yang nyata (kurangnya koordinasi gerakan, kehilangan keterampilan perawatan diri, kehilangan memori), obat menghentikan pengembangan patologi untuk sementara waktu, menstabilkan proses.

Bentuk obat dipilih tergantung pada seberapa serius konsekuensi dari gangguan sirkulasi serebral (bicara tidak koheren setelah stroke, kelumpuhan motorik pada ekstremitas), pada periode eksaserbasi, cara diberikan dalam suntikan, untuk penggunaan jangka pendek atau permanen - dalam tablet. Pilihan obat, dosis dan frekuensi pemberian diatur oleh terapis atau ahli saraf (dengan gangguan neurologis yang nyata).

Bagi orang sehat, alat-alat ini tidak berguna, mereka tidak berpengaruh pada kualitas aktivitas mental atau memori, jika pembuluh yang memasok otak sehat.

Sebagian besar obat (lebih dari 80% akurat), yang akan kita bahas nanti, tersedia dalam bentuk tablet.

1. Obat vasodilator

Salah satu peran paling penting dalam mekanisme perkembangan gangguan sirkulasi otak adalah vasospasme (penyempitan lumen pembuluh darah atau pembuluh darah sejauh kapasitasnya menurun, dan sel-sel otak mulai mengalami kekurangan oksigen).

Kejang adalah reaksi pelindung pembuluh darah terhadap peningkatan tekanan di vena atau arteri. Karena peningkatan kapasitas aliran darah, pembuluh darah pertama kali mendapatkan nada (ketegangan) yang meningkat dan kemudian ketebalan dindingnya meningkat. Dengan demikian, lumen pembuluh dan jumlah darah yang mengalir melalui itu berkurang, menyebabkan perkembangan gangguan sirkulasi otak.

Obat vasodilator (vasodilator) - sekelompok besar obat-obatan dengan bahan aktif berbeda dalam komposisi, indikasi dan kontraindikasi yang berbeda, efek samping dan harga. Mereka berbagi prinsip yang sama - mereka semua dengan cara yang berbeda mempengaruhi relaksasi dinding pembuluh darah, meredakan kejang mereka, meningkatkan lumen pembuluh darah dan jumlah darah yang masuk ke otak.

Di antara obat-obatan vasodilator yang meningkatkan sirkulasi serebral, yang paling efektif adalah obat-obatan berikut.

Koreksi sirkulasi otak

Preparat sampel: Vinpocetine, Kavinton, Telektol, Vinpoton, Korsavin, Bravinton, Kavintazol.

Mekanisme tindakan vasodilatasi agen-agen ini didasarkan pada kemampuan zat obat untuk memblokir penetrasi kalsium dan ion natrium ke dalam dan keluar dari sel, serta reseptor yang memicu kejang pembuluh darah.

Juga, zat obat terlibat dalam pengangkutan glukosa (sumber energi untuk reaksi seluler) melalui membran sel, meningkatkan pemanfaatan glukosa dan metabolisme dalam sel-sel otak.

Meningkatkan ketahanan mereka terhadap kelaparan oksigen, sedikit mempengaruhi tekanan darah, denyut nadi, curah jantung, karena hal ini mempengaruhi pembuluh darah kecil (kapiler dan arteriol).

Obat ini untuk meningkatkan sirkulasi serebral tidak dianjurkan untuk digunakan bersamaan dengan antikoagulan langsung (heparin), karena ini dapat memicu perdarahan.

Gabungan korektor sirkulasi otak

Obat-obatan ini terdiri dari kompleks bahan aktif yang setara.

Contoh pengobatan: Vasobral, Pentoxifylline, Instenon.

Ini adalah obat-obatan dengan berbagai zat aktif yang mekanisme kerjanya ditujukan untuk meningkatkan sirkulasi serebral dengan memblokir reseptor yang dapat menyebabkan kejang pembuluh darah kecil otak.

Mereka meningkatkan proses pemanfaatan glukosa dalam sel otak, metabolisme dan ekskresi produk oksidasi. Meningkatkan daya tahan sel saraf terhadap defisiensi oksigen, mencegah degenerasi dan kematian massal.

Mengurangi permeabilitas dinding pembuluh darah dan adhesi elemen seluler darah (eritrosit dan trombosit), mencegah terjadinya pembekuan darah.

Mereka tidak mempengaruhi indeks tekanan darah, mereka hanya merangsang penurunan nada kapiler kecil dan arteriol otak.

Antagonis kalsium (atau penghambat saluran kalsium)

Contoh produk: Corinfar, Felodipine, Verapamil, Gallopamil, Diltiazem, Nicardipine, Amlodipine, Cinnarizine, Nimodipine.

Blocker saluran kalsium mengurangi masuknya ion kalsium ke dalam sel-sel otot jantung dan dinding pembuluh darah. Proses ini mengurangi tonus dan melemaskan sebagian besar arteriol perifer kecil dan kapiler.

Akibatnya, lumen pembuluh darah dan volume aliran darah meningkat, meningkatkan suplai darah ke bagian perifer tubuh dan otak. Obat meningkatkan proses metabolisme dalam sel-sel otak.

Antagonis saluran kalsium diresepkan untuk pengobatan kompleks kelainan sirkulasi otak pada latar belakang hipertensi arteri.

Blocker

Adrenergic blocker (alfa dan beta) dengan vasodilatasi (sifat vasodilatasi): Celiprol, Sermion, Nicergolin, Prazozin, Bepantol, Kardura.

Berkat obat-obatan, kerja reseptor di otak dan otot polos yang dapat menyebabkan kejang dinding pembuluh darah tersumbat.

Adrenergik blocker melebarkan tidak hanya arteriol kecil dan kapiler, tetapi juga pembuluh darah besar (vena), secara signifikan mengurangi tekanan darah, sehingga mereka diresepkan untuk penghilangan kompleks hipertensi arteri dan konsekuensinya - kekurangan oksigen sel-sel otak

Kadang-kadang setelah mengambil adrenergik blocker, efek samping berkembang - penurunan tajam dalam tekanan darah, yang dapat disesuaikan dengan menurunkan dosis obat. Pada saat yang sama, takikardia (jantung berdebar) dapat terjadi.

Asam nikotinat

Vasodilator ini (vasodilator) dibuat atas dasar asam nikotinat (vitamin PP).

Contoh obat: Asam nikotinat, Nikoshpan, Atsipimoks, Nikofuranose, Enduratin.

Properti vasodilatasi asam nikotinat didasarkan pada kenyataan bahwa vitamin PP merangsang produksi prostaglandin (lipid mirip hormon yang dapat merelaksasi dinding pembuluh perifer kecil). Efek redoks vitamin PP meningkatkan metabolisme dan mendorong eliminasi aktif produk oksidasi, mendukung aktivitas sel normal dalam kondisi kelaparan oksigen, mengurangi tingkat trigliserida dan kolesterol.

Sediaan asam nikotinat bertindak sebagai vasodilator hanya dalam dosis besar, mereka digunakan untuk mengurangi risiko komplikasi fatal (infark miokard akut) pada latar belakang penyakit jantung koroner.

2. Nootropics

Obat-obatan nootropik tidak memiliki efek vasodilatasi, tetapi mampu merangsang metabolisme dalam sel-sel jaringan saraf, meningkatkan ketahanannya terhadap kekurangan oksigen.

Mekanisme aksi bagian dari nootropics (Cerebrolysin) masih belum sepenuhnya dipahami, meskipun obat tradisional mengenalinya dan secara luas menggunakannya untuk mengobati efek stroke iskemik dan hemoragik (defisiensi oksigen akut), demensia (demensia) dan penyakit Alzheimer.

Contoh obat: Piracetam, Fenotropil, Pramiracetam, Cortexin, Cerebrolysin, Epsilon, Pantokalcin, Glycine, Actebral, Inotropil, Thiocetam.

Agen neurometabolik dengan cara yang berbeda (meningkatkan sintesis dopamin; menggunakan asam amino dan polipeptida terkait; mencegah penghancuran asetilkolin, dll.) Meningkatkan metabolisme dalam sel-sel otak dan mengembalikan fungsinya (konduksi impuls saraf). Mereka meningkatkan pemanfaatan seluler glukosa, sehingga memberikan energi untuk berfungsinya sel secara normal, dan meningkatkan resistensi sel dalam kondisi kelaparan oksigen.

Ketika meresepkan nootropik, efeknya dicapai dengan skema pemberian khusus dan dosis yang dipilih dengan benar, yang secara langsung tergantung pada keparahan manifestasi sirkulasi serebral.

3. Antikoagulan dan agen antiplatelet

Antikoagulan dan agen antiplatelet mencegah alasan terpenting kedua terjadinya insufisiensi vaskular serebral - pembentukan trombus. Bertindak langsung pada indikator kimiawi viskositas darah dan proses adhesi elemen yang terbentuk (adhesi sel darah merah dan trombosit), mengurangi jumlah faktor pembekuan darah, mereka meningkatkan pasokan darah otak tidak secara langsung, tetapi secara tidak langsung.

Contoh obat: Dipyridamole, Thiklid, Plavix, Aspirin, Heparin, Clexane, Dicoumarin, Urokinase, Streptokinase, Warfarin.

Mereka mengencerkan darah (dalam bentuk cair, darah lebih mudah menembus melalui stenosis), meningkatkan pasokan darah dan pertukaran gas dari sel-sel saraf otak.

Trombosis dan tumpang tindih lumen pembuluh darah diperingatkan, itulah sebabnya gangguan sirkulasi otak berkembang (hingga tromboemboli yang mematikan - penyumbatan pembuluh darah besar oleh trombus).

Obat penerima terjadi di bawah kendali indikator laboratorium pembekuan darah, studi koagulogram dan tes fungsi hati.

Obat lain apa yang dapat membantu?

Faktor risiko signifikan ketiga untuk pengembangan suplai darah otak dan kelaparan oksigen jaringan adalah aterosklerosis pembuluh dan penyempitan tempat tidur mereka karena pembentukan plak kolesterol. Proses ini dipicu oleh gangguan metabolisme lipid (peningkatan kadar trigliserida dan kolesterol dalam darah), oleh karena itu, obat yang menormalkan metabolisme ini diresepkan untuk pencegahan aterosklerosis dan gangguan sirkulasi serebral.

Statin

Nama obat: Liprimar, Fluvastatin, Cerivastatin, Mevacor, Lipostat, Zokor.

Mekanisme kerjanya didasarkan pada gangguan reaksi kimia dari konversi prekursor kolesterol.

Statin mengurangi risiko iskemia otot jantung dan otak.

Bersama dengan obat lain sering menggunakan vitamin.

Vitamin

Vitamin apa yang digunakan: vitamin kelompok B, folat (vitamin B9), rutin, vitamin K, dihydroquercetin, askorbat (vitamin C).

Pada mereka sendiri, mereka tidak dapat meningkatkan sirkulasi otak atau menghilangkan gejalanya, tetapi dengan latar belakang obat utama:

  • merangsang metabolisme;
  • memperkuat dinding pembuluh darah;
  • mengurangi permeabilitasnya;
  • mengencerkan darah;
  • mencegah pembekuan darah;
  • dibutuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangan sel yang normal.

Semua obat-obatan ini hanya dapat digunakan setelah berkonsultasi dengan dokter, pengobatan sendiri dapat berbahaya. Persiapan untuk meningkatkan sirkulasi darah ditentukan berdasarkan keparahan kondisi (tahap awal, gangguan akut sirkulasi serebral), tergantung pada ini, pilih bentuk (infus, dalam bentuk injeksi atau tablet), dosis dan kompleks obat bersamaan (antiplatelet dalam kombinasi dengan adrenergik blocker atau inhibitor) saluran kalsium, dll.).

Persiapan untuk meningkatkan sirkulasi otak

Gangguan sirkulasi otak dapat menyebabkan berbagai lesi fungsional dan organik pada pembuluh darah, yang disebabkan oleh cedera atau penyakit sistemik tubuh. Trombus, aterosklerosis, keracunan, penyakit menular masa lalu, hipertensi, stres, osteochondrosis, kejang pembuluh darah dan tekanan mekanisnya, semua gangguan ini secara signifikan dapat mengganggu pasokan darah ke otak dan menyebabkan gangguan fungsi normal, yang mengatur semua proses kehidupan manusia.

Industri farmasi menawarkan berbagai macam obat untuk meningkatkan sirkulasi otak. Bagaimana tidak tersesat di dalamnya dan tahu jenis obat apa yang diresepkan dokter untuk Anda? Tentang artikel ini.

Jenis obat utama

Pencegahan dan pengobatan gangguan sirkulasi serebral tidak boleh ditunda ketika gejala pertama kali muncul, karena perkembangan patologi tersebut dapat menyebabkan konsekuensi serius (stroke, pikun, dll) dan bahkan kematian. Untuk keperluan ini, berbagai macam obat digunakan:

Diagram pengobatan dan pencegahan kelainan peredaran darah otak dimungkinkan setelah pemeriksaan mendetail pasien dan hanya dapat dilakukan oleh dokter. Perawatan sendiri dalam situasi seperti itu tidak dapat diterima dan dapat menyebabkan berbagai konsekuensi serius. Dalam artikel kami, kami hanya akan memperkenalkan Anda dengan cara yang paling populer untuk normalisasi sirkulasi otak dan mensistematisasinya.

Persiapan untuk ekspansi pembuluh darah

Efek obat vasodilator ditujukan untuk meningkatkan aliran darah ke sel-sel otak dan meningkatkan suplai darahnya. Tindakan farmakologis semacam itu membantu mencegah kelaparan oksigen dan defisiensi nutrisi. Juga, obat-obatan ini berkontribusi pada peningkatan metabolisme energi dalam sel-sel otak dan normalisasi fungsinya.

Antagonis Kalsium

Persiapan kelompok ini telah lama digunakan untuk meningkatkan sirkulasi otak, dan industri farmakologis modern sedang mengembangkan generasi ketiga dari obat-obatan ini. Antagonis kalsium berkontribusi pada perluasan arteri (dengan melemaskan dinding otot mereka) dan tidak mempengaruhi nada pembuluh vena. Setelah timbulnya efeknya, aliran darah otak meningkat, dan jumlah oksigen dan nutrisi yang cukup dikirimkan ke otak.

Obat-obatan ini dapat memiliki efek sistemik pada tubuh dan harus diambil hanya setelah survei yang menentukan kesesuaian penggunaannya. Dosis dan lamanya pemberian hanya bersifat individu dan hanya dapat diresepkan oleh dokter.

Antagonis kalsium generasi I:

  • dihydropyridines - Nifedipine, Odalat, Kardafen, Cordipin;
  • phenylalkylamines - Finoptin, Verapamil, Kalan, Isoptin;
  • benzothiazapines - Diazem, Diltiazem, Dilakor.

Setelah munculnya antagonis kalsium generasi II, spektrum mereka telah berkembang secara signifikan:

  • dihydropyridines - Nifedipine GITS, Nicardipine SR, Felodipine SR, Isradipine, Felodipine, Plendil, Nimodipine, Nasoldipine;
  • phenylalkylamines - Verapamil SR, Anipamil, Galopamine, Tyapamil;
  • benzothiazapines - Diltiazem SR, Clentiazem.

Antagonis kalsium generasi III:

  • dihydropyridines - Norvask, Amlodipine, Stamlo.

Persiapan berdasarkan bahan herbal

Obat-obatan ini digunakan untuk mengobati dan mencegah gangguan sirkulasi serebral dan memiliki jumlah minimal kontraindikasi. Beberapa dari mereka dibagikan tanpa resep dan dapat dikonsumsi sendiri setelah membaca instruksi yang terlampir pada obat.

Komponen aktif utama dari obat ini adalah alkaloid dari tanaman obat seperti periwinkle dan ginkgo biloba.

Persiapan berdasarkan alkaloid vinca

Alkaloid vela dapat memiliki efek spasmolitik pada pembuluh darah, menormalkan metabolisme dalam sel-sel otak, mencegah pembentukan gumpalan darah dan meningkatkan sirkulasi otak.

Obat-obatan yang paling populer berdasarkan periwinkle:

Pemberian Cavinton dan Vinpocetine yang independen tanpa konsultasi terlebih dahulu dengan dokter tidak dapat diterima, karena dimungkinkan untuk menentukan durasi pemberian mereka dan rute pemberian yang paling optimal hanya setelah memeriksa pasien.

Persiapan berdasarkan ekstrak ginkgo biloba

Obat-obatan ini memiliki efek kompleks pada sirkulasi serebral: menghilangkan kejang pembuluh darah, meningkatkan sirkulasi mikro, meningkatkan permeabilitas pembuluh darah, menghilangkan pembengkakan jaringan otak, melindungi dinding pembuluh darah dari efek radikal bebas dan memperkuatnya.

Obat-obatan yang paling populer berdasarkan pada ginkgo biloba:

  • Gingium;
  • Vobilon;
  • Tanakan;
  • Benteng Ginkor;
  • Bilobil;
  • Ginkgo Biloba S;
  • Doppelgerts Ginkgo Biloba +;
  • Ginkoum;
  • Memori dan lainnya

Kursus pengobatan dengan obat-obatan tersebut berdasarkan alkaloid ginkgo biloba panjang dan setidaknya tiga bulan. Saat menggunakan salah satu obat di atas, Anda tidak dapat menggunakan pengencer darah (aspirin, dll.), Karena kombinasi seperti itu dapat secara signifikan meningkatkan risiko pendarahan di jaringan otak. Tanda-tanda pertama peningkatan sirkulasi serebral mulai muncul dalam waktu satu bulan setelah dimulainya terapi.

Sediaan Asam Nikotinat

Dalam beberapa kasus, untuk meningkatkan sirkulasi otak, dokter dapat merekomendasikan penggunaan obat-obatan berdasarkan asam nikotinat. Mereka tidak memiliki efek pada pembuluh darah besar, tetapi mungkin memiliki efek vasodilatasi pada tingkat kapiler. Selain itu, asam nikotinat membantu memperkuat dinding pembuluh darah dan mengurangi kadar kolesterol "berbahaya" dalam darah.

Sediaan asam nikotinat:

  • Endoratin;
  • Nikoshpan;
  • Asam nikotinat;
  • Nikofuranose;
  • Atsipimoks.

Penerimaan obat-obatan tersebut dilakukan melalui serangkaian suntikan, yang dilakukan di bawah pengawasan medis, karena pengobatan sendiri dengan turunan asam nikotinat tidak dapat diterima dan dapat menyebabkan komplikasi serius. Selanjutnya, pasien dapat diberikan tablet asam nikotinat.

Persiapan untuk memperkuat dinding pembuluh darah

Tujuan pengangkatan obat-obatan tersebut dan suplemen makanan untuk meningkatkan sirkulasi otak adalah untuk menjaga elastisitas dinding pembuluh darah.

Dampak semacam itu dapat memiliki obat berdasarkan vitamin dan beberapa mineral:

  • Vitamin P - Askorutin, Bilberry Forte dan lainnya;
  • selenium, potasium, silikon - berbagai kompleks vitamin-mineral dan suplemen makanan (Greenvit, formula Lecithin untuk pembuluh darah, Nootrop, Microhydrin);
  • Dihydroquerthecine - Flaitum, Flaol, Flucol, Dihydroquercetin NTG, dll.

Vitamin dan mineral dapat digunakan tidak hanya untuk mengobati gangguan sirkulasi otak, tetapi juga untuk mencegah penampilan mereka. Obat-obatan dan suplemen makanan ini dapat dikonsumsi tanpa resep dokter, tetapi dengan semua rekomendasi yang ditentukan dalam instruksi.

Obat nootropik

Obat-obatan ini berkontribusi pada stimulasi metabolisme di jaringan saraf, meningkatkan stabilitas otak hingga kekurangan oksigen, meningkatkan kemampuan mental dan daya ingat. Beberapa di antaranya dibuat dari jaringan otak hewan dan mengandung asam amino alami.

Nootropics termasuk obat-obatan seperti:

  • Cerebrolysin;
  • Pantogam;
  • Mikrohidrin;
  • Asam glutamat;
  • Glycine;
  • Piracetam;
  • Cortexin;
  • Fenotropil;
  • Actovegin dan lainnya

Obat-obatan ini dapat digunakan untuk mengobati banyak kondisi yang berhubungan dengan gangguan aliran darah otak: demensia vaskular, koma, iskemia otak kronis, sindrom asthenik, distonia otonom, gangguan sirkulasi serebral akut, keterbelakangan mental, dll. Pemberian nootropik hanya dapat dilakukan oleh dokter setelah pemeriksaan terperinci pasien.

Antikoagulan dan agen antiplatelet

Tujuan utama resep antikoagulan dan agen antiplatelet adalah untuk mengurangi viskositas darah dan meningkatkan fluiditasnya. Efek ini tercapai dan normalisasi sirkulasi serebral.

Obat-obatan ini diresepkan di hadapan risiko serangan iskemik sementara dan gangguan transien sirkulasi serebral. Agen antiplatelet menghambat pembentukan gumpalan darah dan perkembangan tromboemboli.

Dengan tujuan tersebut, pasien dapat diresepkan obat-obatan berikut:

  • Aspirin, Ecotrin, Aspilat, ThromboASS, Acuprin, Aspo dan lainnya;
  • Ticlopidine;
  • Curantil (Dipyridamole);
  • Clopidogrel (Plavix);
  • Pentoxifylline (Trental).

Penunjukan agen antiplatelet hanya dapat dilakukan oleh dokter setelah memeriksa data laboratorium dan mengidentifikasi kemungkinan kontraindikasi untuk penggunaannya. Durasi penerimaan mereka akan ditentukan secara individual.

Tujuan antikoagulan ditujukan untuk mengurangi pembekuan darah dan meningkatkan sirkulasi mikro di kapiler. Tergantung pada indikasi dapat digunakan obat-obatan tersebut:

  • Warfarin;
  • Clexane;
  • Heparin yang tidak terfraksi;
  • Fraxiparin;
  • Fragmin.

Ketika mengambil obat dari kelompok-kelompok ini, untuk menghindari perkembangan komplikasi, pasien dianjurkan untuk secara berkala mengambil tes darah biokimia dan hemocoagulogram. Jika perdarahan, hematoma, muntah dengan darah atau kotoran hitam muncul, pasien harus segera mencari bantuan medis.

Obat homeopati

Golden iodine (1 g butiran mengandung Aurum iodatum C6, Barium carbonicum C6), direkomendasikan pada tanda-tanda pertama dari kegagalan sirkulasi darah (tinitus, sakit kepala, gaya berjalan tidak stabil, melemahnya daya ingat, dll.).

Persiapan untuk meningkatkan sirkulasi serebral sangat beragam sesuai dengan prinsip tindakan mereka, dan hanya dokter Anda yang akan dapat memilih obat yang Anda butuhkan. Ingat: pengobatan sendiri dengan obat-obatan ini dapat mengancam jiwa dan menyebabkan konsekuensi yang tidak dapat diubah!

Dokter mana yang harus dihubungi

Persiapan untuk pencegahan gangguan sirkulasi otak ditentukan oleh ahli saraf. Selain itu, mereka digunakan dalam praktik mereka oleh ahli jantung, ahli bedah vaskular, terapis.

Persiapan untuk meningkatkan sirkulasi otak

Obat-obatan yang meningkatkan sirkulasi otak, dibagi menjadi beberapa kelompok tergantung pada arah tindakan, digunakan untuk mengobati dan mencegah gangguan aktivitas otak. Sebelum memulai perawatan, pelajari karakteristik masing-masing kelompok, biasakan diri Anda dengan aturan penerimaan dan kontraindikasi.

Persiapan khusus akan membantu meningkatkan sirkulasi darah di otak.

Ketika obat dibutuhkan untuk meningkatkan sirkulasi otak

Penyebab paling umum dari penurunan metabolisme otak tergantung pada usia disorot.

Bagi orang yang lebih tua, aterosklerosis adalah penyebab paling berbahaya, karena meningkatkan kemungkinan stroke.

Dengan osteochondrosis serviks, risiko sirkulasi perifer terganggu meningkat. Kejadiannya menyebabkan pembengkakan, radang jaringan di sekitar sendi intervertebralis dan proses kongestif dalam aliran darah.

Sarana untuk normalisasi mikrosirkulasi berkontribusi pada:

  • penghapusan radikal bebas yang merusak struktur seluler pembuluh darah;
  • peningkatan aktivitas otak, ingatan dan konsentrasi perhatian;
  • stabilisasi aktivitas otak setelah stroke atau cedera;
  • normalisasi pengambilan glukosa oleh sel-sel saraf.

Berarti untuk normalisasi mikrosirkulasi membantu untuk pulih dari stroke

Sejumlah gejala umum menunjukkan kemunduran sirkulasi darah otak. Ini termasuk tinitus, sakit kepala teratur, mati rasa pada anggota gerak, kehilangan ingatan dan koordinasi gerakan.

Kelompok obat untuk meningkatkan sirkulasi otak

Dengan memburuknya sirkulasi darah di otak, kemungkinan stroke dan pikun meningkat, dan risiko kematian meningkat. Setelah mengidentifikasi gejala negatif untuk pengobatan dan pencegahan obat yang dipilih dengan benar digunakan, yang dibagi menjadi beberapa kelompok utama.

Vasodilator

Vasodilator serebral berkontribusi pada restorasi, penguatan dan pelebaran pembuluh darah.

Ditandai dengan sejumlah sifat positif:

  • meningkatkan sirkulasi darah otak;
  • mengurangi risiko kelaparan oksigen;
  • menormalkan metabolisme sel otak.

Tergantung pada komponen bahan aktif, obat vasodilator untuk meningkatkan fungsi otak dibagi menjadi beberapa subkelompok.

Antagonis Kalsium

Berkontribusi pada perluasan arteri, sementara tidak memiliki dampak negatif pada kondisi pembuluh vena. Dibagi lagi menjadi obat-obatan selama 3 generasi.

Obat nootropik yang meningkatkan nutrisi dan sirkulasi otak - daftar yang paling efektif dengan harga

Dengan fungsi vaskular dan sistem saraf pusat yang buruk, dokter meresepkan obat-obatan untuk meningkatkan sirkulasi otak. Mereka membantu menghilangkan efek penyakit, mencegah stasis darah, meningkatkan daya ingat dan persepsi informasi. Obat-obatan dibagi menjadi beberapa kelompok besar yang berbeda dalam prinsip efek pada penyakit.

Pengobatan sirkulasi serebral

Di bawah pelanggaran sirkulasi otak dalam kedokteran memahami kegagalan pembuluh otak dan sumsum tulang belakang. Proses patologis ini mempengaruhi arteri, vena, menyebabkan trombosis, emboli, penyempitan lumen, aneurisma. Tergantung pada tingkat keparahan penyakit dan lokalisasi, dokter meresepkan berbagai obat yang berkontribusi pada pemulihan.

Oleskan obat-obatan untuk secara signifikan meningkatkan sirkulasi otak dapat sesuai dengan indikasi berikut:

  • stroke hemoragik;
  • infark otak;
  • pendarahan;
  • fokus nekrosis jaringan;
  • bekas luka;
  • kista kecil.

Setiap penyakit otak adalah unik, dan perkembangan penyakit dapat disertai dengan masalah individu. Namun, ada beberapa gejala umum, yang penampilannya harus dirujuk ke dokter untuk pemeriksaan rinci dengan resep obat:

  • gangguan koordinasi;
  • masalah memori;
  • gangguan sensitivitas;
  • paresis, kelumpuhan;
  • kejang epilepsi;
  • disfungsi organ-organ indera.

Apa obat untuk meningkatkan sirkulasi otak

Obat-obatan populer yang melanggar sirkulasi otak membantu menormalkan tubuh setelah menderita penyakit - aterosklerosis, stroke, trauma, osteochondrosis, hipertensi. Obat-obatan dapat menghilangkan pusing, meningkatkan daya ingat, meredakan sakit kepala. Anda dapat menggunakannya untuk menghilangkan efek dari penyakit yang sudah sembuh.

Jenis obat utama

Untuk mencapai suplai darah yang lebih baik ke pembuluh darah otak, dokter meresepkan kelompok obat berikut:

  • vasodilator - vasodilator;
  • anti-trombosis - agen antiplatelet, antikoagulan;
  • nootropik yang memengaruhi aktivitas otak yang lebih tinggi;
  • Alpha-blocker - mengurangi tekanan darah, meredakan kejang.

Begitu masuk ke tubuh manusia, obat-obatan ini memiliki efek kompleks pada pembuluh dan sel darah:

  • melebarkan pembuluh darah;
  • mengurangi menempel trombosit;
  • mengurangi kekentalan darah;
  • meningkatkan plastisitas sel darah merah;
  • menyediakan sel-sel otak dengan glukosa dan oksigen, meningkatkan daya tahan mereka terhadap hipoksia.

Obat nootropik yang meningkatkan nutrisi dan sirkulasi darah otak

Populer dianggap obat untuk meningkatkan memori dan sirkulasi serebral, milik kelompok nootropics. Mereka mengembalikan otak setelah hipoksia, stroke, cedera pada tengkorak, tetapi tidak mempengaruhi sirkulasi darah. Nootropics merangsang proses metabolisme di jaringan yang terkena. Kelompok obat ini termasuk:

  • Piracetam dan analog;
  • Pyridoxine dan turunannya (Encephabol);
  • Asam Neuroamino - Phenibut, Pantogam, Picamilon (memiliki efek sedatif yang kuat), asam Glutamat, Glycine;
  • kolin alfoscerat;
  • ginkgo biloba dan turunannya;
  • Cerebrolysin;
  • natrium hidroksibutirat - memiliki efek hipnosis yang kuat.

Obat homeopati

Pada tanda-tanda pertama dari ketidakcukupan sirkulasi otak, dianjurkan untuk mengambil obat homeopati Golden iodine. Membantu mengatasi tinitus, sakit kepala, ketidakstabilan gaya berjalan, dan melemahnya daya ingat. Dokter tidak selalu berhubungan positif dengan homeopati, tetapi jika pasien dengan bantuan seorang spesialis memilih yang cocok (misalnya, Microhydrin), efeknya akan diucapkan dan stabil.

Vitamin

Untuk meningkatkan sirkulasi darah di otak, zat tambahan bekerja dengan baik. Elemen penting dari terapi kompleks adalah vitamin:

  • Ascorutin - obat dengan vitamin C dan rutin, dirancang untuk memperkuat dinding kapiler, diresepkan secara profilaksis;
  • asam nikotinat - hanya ditunjuk oleh dokter, digunakan untuk elektroforesis, meningkatkan aliran darah ke otak pada osteochondrosis serviks;
  • Kompleks vitamin B kompleks - Milgamma, Pentovit, Neuromultivitis.

Vasodilator

Tablet untuk meningkatkan sirkulasi serebral bisa berupa vasodilator. Mereka mempengaruhi tidak hanya pembuluh otak, tetapi juga sistem peredaran darah secara keseluruhan, meningkatkan pasokan sel dengan oksigen dan nutrisi, menstabilkan aliran darah. Untuk vasodilator meliputi:

  • antagonis kalsium (dihidropiridin) - penghambat saluran kalsium lambat, relakskan dinding arteri, tanpa memengaruhi vena;
  • Cinnarizine, Fezam, Omaron - obat-obatan dari generasi terbaru, berdampak pada seluruh tubuh, digunakan seperti yang ditentukan oleh dokter;
  • generasi pertama - Nifedipine, Finoptin, Diazem;
  • generasi kedua - Isradipin, Klentiazem;
  • generasi ketiga - Norvask, Amlodipine.

Antiplatelet dan antikoagulan

Antikoagulan dan agen antiplatelet dapat membantu mengurangi viskositas darah dan meningkatkan fluiditasnya. Karena sifatnya, sirkulasi otak dinormalisasi. Obat bekas berisiko iskemia. Obat-obat berikut ini diakui sebagai yang paling efektif:

  • agen antiplatelet (menghambat pembentukan gumpalan darah) - Aspirin, Aspilate, Acuprin, Curantil, Trental;
  • antikoagulan (meningkatkan sirkulasi mikro kapiler) - Warfarin, Clexane, Heparin. Fraxiparin.

Flavonoid

Obat-obatan vaskular (flavonoid) dirancang untuk meningkatkan sirkulasi darah di otak karena efek tonik dan pemulihan. Mereka membersihkan tubuh dari racun. Kelompok ini termasuk persiapan herbal, yang, ketika digunakan, tidak berpengaruh pada kerja jantung. Alat bantu flavonoid adalah:

  • Persiapan Ginkgo biloba (Tanakan, Bilobil) - meredakan kejang, meningkatkan sirkulasi mikro, meredakan pembengkakan, menyebabkan normalisasi tekanan intrakranial;
  • dana dengan periwinkle kecil (Kavinton, Vinpocetin) - antispasmodik, jangan biarkan pembentukan gumpalan darah, meningkatkan kecepatan aliran darah. Mereka hanya diresepkan oleh dokter, pengobatan sendiri tidak dapat diterima, karena ini adalah obat kuat yang memiliki sejumlah kontraindikasi.

Disaggregant

Obat anti-trombosis yang mengurangi kekentalan darah dan mencegah penyumbatan pembuluh darah, yang disebut disaggrants. Penggunaannya meningkatkan sirkulasi mikro kapiler, meningkatkan aliran darah. Ini termasuk:

  • Angioprotektor - Curantil, Doxy-Hem, Vazonit, Pentoksifillin - tersedia dalam bentuk pil, larutan infus, tablet;
  • tablet dan solusi untuk injeksi intravena - Anginal, Koribon, Trankkard, Aprikor, Parsedil.

Sediaan Asam Nikotinat

Di antara obat kuat untuk meningkatkan sirkulasi otak dapat membedakan obat, yang termasuk asam nikotinat. Mereka tidak mempengaruhi pembuluh besar, tetapi memperluas kapiler, memperkuat dinding mereka dan menurunkan kadar kolesterol dalam darah. Mereka digunakan hanya seperti yang diresepkan oleh dokter (solusi injeksi atau pil) dan terkendali, untuk mencegah komplikasi dan efek samping. Berikut ini beberapa obat populer:

Koreksi Mikrosirkulasi

Persiapan untuk meningkatkan sirkulasi darah di pembuluh otak dari kelompok koreksi mikrosirkulasi mengontrol keadaan kapiler, meningkatkan kesehatan secara keseluruhan, menetralkan pusing, ketidakstabilan gaya berjalan, dan meringankan gejala penyakit kronis dan akut. Durasi pengobatan ditentukan oleh dokter tergantung pada seberapa parah penyakitnya. Obat-obatan populer adalah:

Obat-obatan untuk pembuluh darah otak untuk orang tua

Orang di atas 70 harus memberi perhatian khusus pada obat-obatan nootropik untuk otak. Mereka membantu memperkuat proses saturasi sel dengan oksigen dan darah, yang meningkatkan penyerapan glukosa. Gula meningkatkan konsentrasi, memori, dan kinerja. Di usia tua, nootrop (Nootropil) membantu memulihkan memori. Obat harus diminum setiap hari selama sebulan. di bulan kedua, dosisnya dikurangi setengahnya. Hasilnya terlihat dalam tujuh hari pertama.

Kelemahan dari nootropics adalah kecanduan dan kebutuhan untuk meningkatkan dosis. Untuk menghindari hal ini, dokter merekomendasikan untuk mengambil istirahat atau mengganti obat dengan orang lain. Untuk profilaksis, selain nootropik, lansia dapat menggunakan:

  • vitamin - kompleks dengan komponen ekstrak Visi ginseng, Biotredin, Memori Vitrum;
  • Glycine atau Glycine-Forte - menghilangkan efek sklerosis dan amnesia, membantu dengan aktivitas intelektual yang kuat (cocok bahkan untuk anak-anak);
  • Intellan - merangsang aktivitas otak, tetapi dikontraindikasikan pada pasien dengan diabetes mellitus;
  • Piracetam, Fenotropil - meningkatkan sirkulasi darah, mengaktifkan metabolisme;
  • Tanakan, Phenibut - merangsang aktivitas mental, menghilangkan kecemasan yang tidak perlu.

Suntikan untuk meningkatkan sirkulasi otak

Untuk pelebaran pembuluh serebral, dokter sering meresepkan suntikan kepada pasien. Dengan suntikan, zat aktif menembus darah lebih cepat, memeriahkan dinding pembuluh darah, memberikan efek maksimal. Obat-obatan yang dapat digunakan untuk injeksi dibagi menjadi beberapa kelompok berikut:

  • aksi neurotropik - mempengaruhi jaringan saraf (Validol, Reserpin);
  • myotropic - memengaruhi otot dan serat (Papaverin, Dibazol);
  • dicampur dari kelompok nitrat - Nitrogliserin, Nitrosorbitol;
  • berdasarkan alkaloid periwinkle - Vincentin, Vinpocetine, Kavinton, Telektol, Bravinton - menghilangkan kejang pembuluh darah, memperluas lumen, meningkatkan metabolisme dalam jaringan, menghilangkan pembekuan darah;
  • berdasarkan asam nikotinat - Enduratin, Nikoshpan - memengaruhi kapiler, menghilangkan plak kolesterol;
  • vasodilator - Drotaverine (No-shpa), Eufillin, Piracetam.

Persiapan setelah stroke untuk meningkatkan sirkulasi otak

Di usia tua, orang sering mengalami stroke iskemik atau hemoragik, yang menyebabkan gangguan fungsi otak. Untuk meningkatkan fungsi dan sirkulasi, gunakan obat-obatan berikut:

  • untuk mengurangi dan menghancurkan gumpalan darah - Prourokinase, Streptokinase, Actyvor;
  • untuk mengurangi risiko emboli - Fraxiparin, Clexane;
  • antikoagulan - Warfarin, Sinkumar;
  • disaggregants - Aspirin, Tiklopedin, Dipyridamole;
  • dextrans (untuk meningkatkan volume darah yang bersirkulasi) - Reopoliglyukin, Reomakrodeks;
  • dari tekanan darah tinggi - inhibitor ACE;
  • vasodilator - Pentoxifylline, Trental;
  • untuk pemulihan - nootropics, suplemen makanan.

Obat-obatan yang meningkatkan sirkulasi otak dapat dibeli secara online atau dengan apotek dengan atau tanpa resep dokter. Anda dapat memesan dana sesuai dengan katalog atau rekomendasi dokter. Perkiraan biaya obat-obatan adalah:

Obat-obatan yang meningkatkan sirkulasi darah di otak

Darah memainkan peran penting dalam fungsi tubuh. Berkat sirkulasi darah inilah setiap sel tubuh menerima nutrisi dan oksigen yang dibutuhkannya. Tetapi karena sejumlah alasan, banyak orang mengalami gangguan peredaran darah di otak. Kondisi ini berbahaya karena dapat menyebabkan stroke, serangan jantung, dan kerusakan otak lainnya yang dapat mengakibatkan konsekuensi bencana.

Apa yang harus dilakukan dalam kasus ini, bagaimana membantu otak dan mengembalikan sirkulasi darah? Pertanyaan-pertanyaan ini dan lainnya dipertimbangkan dalam artikel ini.

Apa yang menyebabkan sirkulasi darah pecah? ↑

Menghadapi masalah sirkulasi darah yang buruk dapat orang pada usia yang berbeda, baik di usia dini dan di usia pensiun. Di masa kanak-kanak, penyebab paling umum dari proses patologis adalah:

  • trauma kelahiran;
  • hipoksia janin dalam rahim;
  • kejang vaskular, sebagai akibat dari beban besar pada otak selama pelatihan, dll.

Untuk usia kerja penyebab karakteristiknya adalah:

  • osteochondrosis tulang belakang leher. Alasan ini timbul dari pekerjaan yang tidak banyak bergerak dan gaya hidup yang tidak banyak bergerak;
  • tumor otak;
  • trombosis vaskular akibat cedera kepala atau operasi kepala.

Untuk usia yang lebih tua ditandai dengan terjadinya penurunan sirkulasi darah sebagai akibat dari:

  • aterosklerosis, ketika plak kolesterol menyempitkan lumen pembuluh darah dan mengganggu aliran darah;
  • sebagai akibat dari stroke;
  • tekanan darah melonjak;
  • diabetes mellitus, karena pembuluh darah adalah yang pertama menjadi target patologi ini.

Aterosklerosis dikenali sebagai penyebab paling umum, diikuti oleh stroke.

Selain penyebab yang paling sering, dalam berbagai kategori usia, ada sejumlah faktor yang dapat mempengaruhi perkembangan proses patologis. Di antara faktor-faktor ini:

  • sering stres;
  • neuroinfeksi otak (meningitis, ensefalitis, vaskulitis, dll.);
  • keracunan tubuh dengan karbon monoksida, bahan kimia, logam berat, dll.
  • cedera kranial;
  • skoliosis;
  • peningkatan aktivitas mental dan fisik, terlalu banyak bekerja.

Bagaimana mengenali gangguan peredaran darah? ↑

  • Sakit kepala yang sering;
  • sensasi merayap di kulit kepala;
  • dering atau tinitus;
  • pusing;
  • mual dan muntah tanpa alasan;
  • mati rasa anggota badan;
  • kemungkinan gangguan bicara dan penurunan fungsi kognitif, misalnya, ingatan, pemikiran dan perhatian;
  • penglihatan kabur, tekanan pada saraf optik;
  • kejang epilepsi, dll.

Perhatikan! Jika Anda mengalami gejala-gejala ini, jangan menunda kunjungan ke ahli saraf, karena sirkulasi yang buruk dapat menyebabkan patologi serius.

Perawatan ↑

Untuk meningkatkan sirkulasi otak dikembangkan beberapa kelompok obat, tugas utama obat-obatan ini:

  • memperlebar pembuluh darah dan meningkatkan sirkulasi darah;
  • menetralisir radikal yang mempengaruhi kepadatan kapal dan pekerjaannya;
  • peningkatan daya ingat dan pemikiran;
  • peningkatan aktivitas otak;
  • pemulihan impuls saraf ke neuron otak, dll.

Obat-obatan yang meningkatkan sirkulasi otak:

  • obat-obatan nootropik;
  • obat vasodilator;
  • antikoagulan;
  • psikostimulan.

Ingatlah bahwa rencana perawatan haruslah seorang dokter. Semua kelompok obat disajikan hanya untuk tujuan informasi.

Vasodilator ↑

Ini adalah kelompok obat yang paling banyak digunakan yang melanggar sirkulasi darah. Tindakan dana tersebut bertujuan untuk meningkatkan pasokan darah ke jaringan otak, dengan mengembalikan fungsi pembuluh darah, penguatan dan ekspansi mereka.

Obat-obatan vasodilator memiliki gradasi, tergantung pada komposisi obat-obatan, dapat:

  • antagonis kalsium;
  • persiapan herbal;
  • produk berbasis ginkgo biloba;
  • obat asam nikotinat;
  • Suplemen untuk memperkuat pembuluh darah.

Antagonis ↑

Mekanisme kerja antagonis kalsium adalah melemaskan otot-otot dinding pembuluh darah, sehingga arteri membesar dan darah mulai bersirkulasi dengan lebih mudah. Antagonis banyak digunakan dalam pengobatan berbagai penyakit pembuluh darah. Industri farmakologis bahkan merilis tiga generasi obat ini.

Generasi pertama meliputi:

Generasi kedua dari antagonis:

Generasi ketiga meliputi:

  • Stamlo, Norvask dan Amlodipine.

Pertimbangkan salah satu obat: Finoptin. Itu milik generasi antagonis pertama. Obat diproduksi dalam bentuk tablet, serta dalam bentuk suntikan. Obat ini diindikasikan melanggar sirkulasi serebral, yang dapat disebabkan oleh hipertensi arteri, dan sarana yang diresepkan untuk berbagai jenis takikardia, angina, dan krisis hipertensi.

  • hipotensi;
  • kehamilan dan menyusui;
  • hipersensitif terhadap obat.

Dengan hati-hati, Finoptin diresepkan untuk gagal jantung, hati, dan ginjal, untuk infark miokard, bradikardia.

Persiapan berdasarkan ekstrak tumbuhan, obat ini untuk meningkatkan aktivitas otak dan sirkulasi darah. Karena berbasis nabati, pil sebenarnya tidak memiliki kontraindikasi.

Obat herbal ↑

Biasanya, persiapan herbal dibuat berdasarkan periwinkle dan ginkgo biloba. Di antara agen berdasarkan periwinkle yang diresepkan:

Pertimbangkan Cavinton, persiapan herbal populer yang mempromosikan vasodilatasi, meningkatkan aliran darah melalui mereka, sehingga jenuh otak dengan oksigen, menggunakan glukosa.

  • untuk meningkatkan sirkulasi darah pada demensia, aterosklerosis,
  • stroke atau ensefalopati;
  • gangguan neurologis yang berbeda sifatnya;
  • gangguan mata (gangguan degeneratif retina, glaukoma sekunder, dll.).

Cavinton dikontraindikasikan pada kehamilan, di bawah usia 18 tahun, keistimewaan, dalam bentuk aritmia berat dan iskemia jantung.

Dana dengan ginkgo biloba membantu meningkatkan sirkulasi otak, menghilangkan kejang pada pembuluh darah, meningkatkan sirkulasi mikro dan permeabilitas, melawan pembengkakan otak, melindungi arteri dari radikal, dll.

Obat yang paling umum dalam kelompok ini adalah:

Durasi perawatan dengan obat-obatan herbal cukup lama dan setidaknya tiga bulan. Dalam hal ini, hasil pertama pada normalisasi sirkulasi darah, pasien perhatikan setelah sebulan masuk.

Persiapan dengan asam nikotinat ↑

Dana dengan asam nikotinat juga digunakan sebagai obat yang meningkatkan sirkulasi darah. Mereka tidak dapat bertindak pada arteri besar, tetapi mereka membantu memperkuat jaringan pembuluh darah kapiler dan mengurangi kolesterol berbahaya. Di antara obat dalam kelompok ini yang diresepkan:

Suplemen makanan dan obat-obatan berdasarkan mineral dan vitamin digunakan baik sebagai pengobatan maupun sebagai profilaksis untuk gangguan peredaran darah. Dana ini meliputi:

Unsur-unsur jejak, mineral, dan vitamin ini memungkinkan Anda untuk menjaga elastisitas pembuluh darah dan untuk melanjutkan aliran darah normal melaluinya. Dana ini termasuk:

Ascorutin memberi nutrisi pada tubuh dengan vitamin P dan C. Obat ini memiliki efek langsung pada pembuluh, memperkuatnya, mengurangi kerapuhan, permeabilitas dinding dan meningkatkan elastisitasnya. Tersedia dalam bentuk tablet. Ini diresepkan untuk semua penyakit yang memicu permeabilitas pembuluh darah. Di antara patologi ini:

Askorutin dikontraindikasikan pada trimester pertama kehamilan, pada anak di bawah usia tiga tahun dan dalam kasus intoleransi individu terhadap komposisi obat. Dengan hati-hati diresepkan untuk urolitiasis, diabetes, tromboflebitis.

Obat-obatan nootropik ↑

Ini adalah kelompok obat yang penting, mereka berkontribusi pada stimulasi metabolisme di jaringan saraf otak, yang memungkinkan untuk mencapai resistensi otak yang lebih besar terhadap kekurangan oksigen dan bahkan meningkatkan kemampuan kognitif.

Nootropics digunakan pada banyak penyakit yang berhubungan dengan gangguan sirkulasi darah, dapat berupa iskemia, stroke, demensia, ensefalopati, multiple sclerosis, keterlambatan perkembangan, dll.

Di antara nootropik yang diresepkan:

Actovegin adalah obat nootropik, yang diresepkan untuk kurangnya sirkulasi serebral. Indikasi untuk digunakan:

  • stroke iskemik;
  • cedera otak traumatis;
  • angiopati;
  • ensefalopati;
  • varises dan banyak patologi lainnya.

Actovegin dikontraindikasikan dalam:

  • anuria;
  • gagal jantung;
  • edema paru;
  • anak-anak hingga tiga tahun.

Antikoagulan dan agen antiplatelet

Efek utama dari obat ini adalah mengurangi viskositas darah, sehingga meningkatkan sirkulasi darah dan meminimalkan kemungkinan pembekuan darah dan tromboemboli.

Antikoagulan dan agen antiplatelet meliputi:

Curantil adalah obat antianginal. Ini memiliki efek vasodilatasi pada pembuluh kecil, dapat menurunkan tekanan darah, meningkatkan fungsi otot jantung, mencegah munculnya gumpalan darah. Obat ini meningkatkan sirkulasi darah di pembuluh otak, ginjal, retina, dll.
Seringkali obat ini digunakan dalam pengobatan aterosklerosis dan stroke, serta patologi lain yang terkait dengan pembuluh darah dan fungsi otak.

Dalam hal ini, Curantil memiliki banyak kontraindikasi dan efek samping, oleh karena itu, obat harus diterapkan sesuai dengan instruksi ketat dari dokter.

Pencegahan
Seperti yang Anda ketahui, penyakit apa pun lebih mudah dicegah daripada disembuhkan. Aturan yang sama berlaku untuk sirkulasi darah otak. Sayangnya, dalam bentuk yang terabaikan, kurangnya oksigen dan pasokan nutrisi ke otak kadang-kadang menyebabkan konsekuensi yang tidak dapat diubah, sehingga sejak usia muda seseorang harus mengambil langkah-langkah pencegahan. Di bawah pencegahan sirkulasi darah menyiratkan:

  • kontrol tekanan darah;
  • Nutrisi rasional dengan beragam vitamin dan mineral;
  • pengobatan tepat waktu untuk semua penyakit pembuluh darah;
  • kontrol glukosa darah;
  • aktivitas fisik;
  • penolakan terhadap kebiasaan buruk.

Sirkulasi darah yang tepat di otak sangat penting, karena berkat aliran darah otak kita menerima oksigen yang cukup untuk fungsinya. Jika tidak, sejumlah penyakit berkembang yang meninggalkan jejak yang tidak dapat disembuhkan, di antara patologi seperti: stroke, ensefalopati, aterosklerosis, demensia, multiple sclerosis dan banyak penyakit lainnya. Pertahankan gaya hidup yang benar dan jangan sampai diri Anda terkena penyakit berbahaya ini.

Rating: Top 45 obat vaskular terbaik untuk meningkatkan sirkulasi darah di otak

Diketahui semua obat untuk menghilangkan kejang otak di setiap peti obat rumah. Spasmalgol ini, analgin, yang cepat kita telan, ketika sakit kepala parah. Namun, Anda harus sadar bahwa penyebab sakit kepala mungkin tidak hanya kejang dan obat mungkin memerlukan sesuatu yang sama sekali berbeda.

Ketika stimulasi sirkulasi darah diperlukan

Tinnitus, sering sakit, pusing biasanya terjadi pada orang tua. Tetapi di era total komputerisasi, masalah ini jauh lebih muda. Alasannya adalah mobilitas fisik terbatas.

Operator komputer menghabiskan seluruh hari kerja di posisi yang sama. Otot leher mencubit dan mengganggu aliran darah, osteochondrosis memburuk. Sirkulasi darah dan cairan otak terganggu, otak menderita kekurangan oksigen.

Profesional tahu bahwa memori dapat memburuk setelah cedera. Di usia tua datang demensia. Pada pecandu alkohol kronis, aliran darah di otak terganggu. Pasien hipertensi juga menderita kenyataan bahwa tekanan yang meningkat menyebabkan penyempitan pembuluh darah yang tajam.

Gangguan metabolisme, pengendapan plak lemak, juga menyebabkan gejala negatif:

  • sakit kepala yang tajam;
  • pusing;
  • rasa sakit di mata;
  • mual;
  • tinitus;
  • aritmia;
  • pingsan;
  • merasa sesak nafas;
  • hilangnya kesadaran sepenuhnya dan sebagian;
  • dingin atau terbakar di jari;
  • peningkatan tekanan darah yang sering;
  • pelupa, kehilangan memori.

Munculnya fenomena seperti itu menunjukkan bahwa perlu untuk mengembalikan sirkulasi darah otak.

Cara meningkatkan sirkulasi darah

Mekanisme pelanggaran mungkin berbeda. Karena itu, jangan mengobati sendiri, minum pil yang sudah membantu tetangga. Berbahaya membeli obat untuk ekspansi pembuluh darah otak tanpa pengawasan medis. Sehingga Anda bisa memperburuk kondisinya.

Meningkatkan metabolisme di otak, terganggu oleh osteochondrosis serviks, satu obat, dan gangguan aliran darah pada sklerosis vaskular - menyembuhkan yang sama sekali berbeda.

Obat-obatan untuk perawatan pembuluh darah otak berbeda dengan mekanisme aksi yang berbeda. Untuk menentukan penyebab pasti kerusakan pembuluh, perlu dilakukan pemeriksaan umum dan terperinci. Tanpa dokter spesialis, Anda tidak dapat memahami berbagai macam obat.

Medic akan meresepkan obat yang tepat untuk menyelesaikan masalah spesifik yang terdeteksi oleh hasil tes dan pemeriksaan. Selain itu, dokter tahu obat modern mana yang akan bekerja lebih cepat dan lebih baik dalam kasus khusus ini.

Efek berbagai obat:

  • pengembangan dan penguatan impuls yang dikirim oleh otak;
  • meningkatkan sirkulasi darah;
  • percepatan proses metabolisme;
  • normalisasi pengambilan glukosa;
  • pemblokiran radikal bebas;
  • pemulihan pembuluh darah setelah stroke dan cedera.

Dalam pengobatan yang sama untuk menggabungkan semua tindakan ini sampai ternyata. Industri farmasi modern tidak begitu berkembang. Beberapa pil yang meningkatkan daya ingat, bahkan diresepkan pasien yang sangat muda. Mereka dijual tanpa resep, digunakan untuk menghilangkan ketegangan, memulihkan tidur dan bekerja, meningkatkan kinerja sekolah.

Obat vasodilator

Dengan memburuknya sistem saraf pusat, dokter meresepkan obat untuk pasien untuk meningkatkan sirkulasi darah di otak. Peningkatan aliran darah menormalkan proses metabolisme di jaringan otak.

Efek seperti itu dihasilkan oleh tablet dari kejang pembuluh otak. Obat-obatan yang secara merata memperluas pembuluh ke seluruh tubuh manusia, meredakan dan sakit kepala, menghasilkan efek yang tenang, bukan tajam. Karena ekspansi itu didistribusikan ke seluruh tubuh.

Antagonis kalsium (penghambat saluran kalsium)

Mengurangi konsentrasi ion kalsium, obat-obatan ini secara signifikan memperluas pembuluh darah otak dan jantung. Mekanisme aksi mereka adalah mereka memperlambat penetrasi ion kalsium positif dengan valensi 2 ke dalam sel-sel otot pembuluh darah dan jantung. Ini menggunakan saluran kalsium tipe-L lambat. Arteri koroner dan perifer, arteriol mengembang.

Adalat

Obat ini berhasil digunakan untuk mengobati angina, dengan kekurangan oksigen di jaringan jantung. Dianjurkan ketika pulih dari stroke dan serangan jantung. Mengurangi tekanan dalam krisis hipertensi.

Adalat memanifestasikan pengaruh kuat secara harfiah dalam 5-10 menit. Karena itu, itu harus digunakan hanya dengan resep dokter.

Adalat tidak boleh digunakan bersamaan dengan Rifampicin - ini mengurangi penyerapan nifedipine, yang merusak kemanjuran. Eritromisin, antibiotik lain, makrolida. Ini memicu keracunan parah.

Ada obat lain yang tidak kompatibel. Detail harus dibaca dalam instruksi untuk digunakan.

Efek samping: kantuk, mual dan banyak lagi. Reaksi alergi, angioedema, anafilaksis, angioedema, urtikaria.

Tidak direkomendasikan:

  • dengan infark miokard;
  • hipotensi kronis;
  • hati, penyakit ginjal;
  • angina tidak stabil, diperumit oleh penyakit jantung koroner;
  • bradikardia;
  • selama kehamilan di bulan-bulan pertama, dengan hati-hati di masa depan.

Obat ini dijual dalam ampul 50 ml untuk 650 rubel dan kapsul untuk penggunaan oral untuk 650-700 rubel (50 buah). Umur simpan 3 tahun.

Ulasan:

Dalam ulasan mereka menulis bahwa karena banyak efek samping dan kompatibilitas yang buruk dengan obat lain, Adalat digunakan dalam suntikan hanya selama 2-3 hari. Lalu pergi ke pil.

Lebih sering digunakan untuk menghentikan serangan jantung akut sebelum kedatangan ambulans.